TERKINI
Dalam Negara KEWANGAN

Kerajaan wajib beri tumpuan kepada infra dan ekonomi digital – RMK12

September 26, 2021 5:38 pm – Zulkiflee Azmee

KUALA LUMPUR, 26 Sept – Kerajaan perlu memberi tumpuan kepada ekonomi digital dan infrastruktur digital serta produktiviti dalam Rancangan Malaysia Ke-12 (RMK-12) untuk memulihkan pertumbuhan negara berikutan wabak Covid-19 dan dengan itu merealisasikan matlamat untuk menjadi ekonomi berpendapatan tinggi seawal tahun 2024.

Bank Dunia, dalam laporannya yang berjudul “Aiming High — Navigating The Next Stage of Malaysia’s Development“, mengatakan pendapatan negara kasar per kapita dianggarkan AS $ 11.200, hanya AS $ 1.335 kurang dari tahap semasa yang menentukan pendapatan tinggi ekonomi. (US $ 1 = RM4.19)

Lebih jauh lagi, kesan pandemik telah memperlambatkan kemajuan menuju tahap pendapatan tinggi, tetapi Malaysia memiliki kesempatan untuk melakukan reformasi dengan lebih berani untuk mempertahankan pertumbuhan di masa depan dan memastikan bahawa semua golongan penduduk mendapat manfaat dari pertumbuhan ini.

Mengulas hal ini, Jabatan Perangkaan Malaysia (DOSM) mengatakan bahawa kerajaan komited untuk terus menilai kualiti, keterangkuman dan keberlanjutan pertumbuhan Malaysia untuk mencapai status negara berpendapatan tinggi dalam tempoh lima tahun akan datang.

“Keupayaan perniagaan untuk menyesuaikan diri dengan digitalisasi dan perkembangan teknologi akan meningkatkan kecekapan dan mendorong perniagaan dalam jangka masa panjang.

“Selain itu, penggunaan automasi yang disokong oleh latihan dan peningkatan pekerja yang ada akan mengoptimumkan produktiviti dan memacu pertumbuhan ekonomi yang kuat,” kata ketua statistik Datuk Seri Mohd Uzir Mahidin kepada Bernama.

Dia mengatakan perniagaan juga perlu mengkaji semula model operasi mereka dan meneroka peluang baru melalui digitalisasi serta mempertimbangkan mempercepat penyesuaian digitalisasi untuk meningkatkan daya tahan mereka sambil mengoptimumkan proses perniagaan.

Oleh itu, katanya, infrastruktur teknikal lestari yang dilengkapi dengan proses digitalisasi pintar adalah komponen penting dalam mengekalkan pertumbuhan ekonomi.

Mohd Uzir berkata, penggunaan teknologi akan meningkatkan kecekapan pengeluaran dan meningkatkan produktiviti dalam jangka sederhana hingga panjang.

“Peningkatan pengeluaran dan produktiviti akan mendorong keuntungan dan mempertahankan perniagaan serta pekerjaan, sehingga menciptakan peluang pekerjaan.

“Industri yang berintensifkan modal dan beradaptasi dengan automasi dilihat lebih berdaya tahan jika dibandingkan dengan industri yang penuh dengan tenaga kerja manusia. Industri berintensifkan modal, melalui penggunaan automasi, dapat melakukan penyesuaian terhadap operasi perniagaan dengan cepat sekiranya berlaku krisis dan menjaga produktiviti pekerja yang ada, ”katanya.

Dia mengatakan dalam hal ini, industri perlu memanfaatkan krisis semasa dengan menerapkan inovasi ke arah norma perniagaan baru.

Menurutnya, krisis adalah titik tolak yang sesuai bagi industri untuk menyesuaikan diri dengan Revolusi Industri 4.0 dan meningkatkan nilai untuk mencapai nilai tambah yang lebih tinggi.

Penggunaan teknologi juga akan membuka peluang bagi pekerja untuk meningkatkan kemahiran dan kebolehan mereka untuk membolehkan mereka menggunakan teknologi dengan lebih baik, katanya.

“Dalam jangka panjang, negara akan dapat mengatasi masalah kekurangan tenaga kerja dengan menciptakan lebih banyak pekerjaan yang mahir. Krisis ini juga harus digunakan sebagai titik peralihan untuk mengurangi kebergantungan pada pekerjaan berkemahiran separa dan rendah, ”kata Mohd Uzir.

Fokus semasa harus pada usaha untuk mengembalikan pekerjaan.

Sementara itu, usaha peralihan teknologi dapat dipergiatkan lagi melalui pelbagai inisiatif yang diperkenalkan oleh kerajaan yang memberi manfaat kepada semua lapisan masyarakat.

Namun, terdapat cabaran dalam merangkul era digital seperti kos pelaburan digital termasuk sumber kewangan, kesedaran keselamatan dan infrastruktur digital.

Cabaran untuk digitalisasi

Menurut Asia IoT (Internet of Things) Business Platform, hanya sekitar satu pertiga dari perniagaan Malaysia yang telah menerapkan strategi transformasi digital dan kurang dari seperempat perniagaan memiliki pasukan strategi digital yang berdedikasi.

Pada tahun 2019, hanya 53.9 peratus syarikat di Malaysia bahkan mempunyai laman web.

Menurut kajian Khazanah Research Institute (KRI) tahun ini, kos digitalisasi seperti penyambungan Internet, perkakasan digital, yuran langganan perisian dan peningkatan pekerja adalah halangan kepada digitalisasi yang meluas di kalangan syarikat Malaysia, terutama perusahaan kecil dan sederhana (PKS).

Hampir separuh PKS tempatan menyebut kemahiran pekerja sebagai penghalang penting untuk digitalisasi, kata KRI.

Mengenai infrastruktur digital, Mohd Uzir berkata walaupun Malaysia menuju ke arah teknologi 5G, ada negeri dan daerah, dan bahkan beberapa bandar, yang masih mengalami kualiti rangkaian dan kemudahan digital yang tidak mencukupi.

“Sebilangan besar perniagaan di bandar-bandar memiliki akses yang baik, tetapi yang lain di kawasan pedalaman masih berjuang untuk mempunyai sambungan Internet yang stabil,” katanya.

Bersamaan dengan Mohd Uzir, pensyarah kanan Universiti Malaya Mohammad Tawfik Yaakub menyatakan keprihatinan terhadap kualiti Internet semasa.

“Kerajaan perlu melaksanakan peningkatan akses jalur lebar berkapasiti yang lebih tinggi kerana ini adalah faktor penting untuk memastikan peralihan cepat dari ekonomi tradisional ke digital,” katanya.

Menurutnya, RMK-12, yang akan dibentangkan di Parlimen esok, harus berisi kebijakan dan perencanaan yang jelas untuk membentuk model perniagaan digital baru yang kini telah diadopsi secara meluas di Malaysia, dan konsep itu perlu diperluas lagi.

“Sebahagian besar industri kecil dan sederhana dan UKM telah berhasil menyesuaikan perniagaan mereka dengan pasaran baru sejak perintah pengawalan pergerakan (PKP) dilaksanakan tahun lalu.

“Malaysia tidak boleh kembali kepada amalan ekonomi tradisional. Sekiranya tiga paksi utama – kerajaan, perniagaan dan pasaran (rakyat) – memiliki keberanian untuk melakukan perubahan sepenuhnya, maka program pemulihan ekonomi akan berjaya sepenuhnya dan mewujudkan masa depan yang lebih cerah untuk Malaysia, ”katanya.

Mohammad Tawfik berkata, usaha kerajaan untuk mempercepatkan transformasi digital ekonomi dilihat lebih penting dan relevan sekarang di tengah-tengah krisis kesihatan global yang meninggalkan kesan yang mendalam, terutama pada sektor ekonomi.

Pada tahun 2019, sumbangan teknologi maklumat dan komunikasi (ICT) meningkat kepada RM289.2 bilion, pertumbuhan 7.1 peratus (2018: 7.7 peratus).

Sektor ICT menyumbang 19.1 peratus kepada Keluaran Dalam Negara Kasar (KDNK), yang merangkumi nilai tambah kasar Industri ICT (12.9 persen) dan e-dagang industri lain (6.2 peratus).

Rancangan Malaysia Pertama diperkenalkan untuk menangani masalah dan cabaran yang berkaitan dengan ketidakseimbangan ekonomi dan masalah sosial. Walau bagaimanapun, dasar yang dirancang dan dilaksanakan tidak dapat menangani sepenuhnya cabaran sosio-ekonomi pada masa itu.

Ini membawa kepada pengenalan Dasar Ekonomi Baru (DEB) (1971-1990), yang dirumuskan dengan tujuan untuk mencapai perpaduan nasional melalui strategi serampang dua mata – membasmi kemiskinan dan menyusun semula masyarakat.

Beberapa rancangan jangka panjang juga telah diperkenalkan setelah DEB, ini termasuk Dasar Pembangunan Nasional, Wawasan 2020 dan Wawasan Kemakmuran Bersama 2030.

Hingga tahun 2020, sejumlah 11 rancangan pembangunan lima tahun telah dirumuskan untuk mendukung rancangan jangka panjang negara. Sepanjang tempoh tersebut, negara ini telah mengalami berbagai perubahan dari perspektif ekonomi, sosial dan alam sekitar yang seiring dengan trend global. – Bernama

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
bestride
wa

covid
doc24