TERKINI
KEWANGAN Luar Negara

Hong Kong pulih dari Covid, tetapi hanya untuk orang kaya

July 9, 2021 2:13 pm – Arman Danial

9 Julai: Pemulihan Hong Kong dari kemelesetan bersejarah akibat wabak dan protes politik menyebabkan ketidakseimbangan kekayaan yang semakin mendalam antara kelas pekerja dan golongan elit.

Kembalinya ekonomi pada pertumbuhan pada separuh pertama tahun ini dipimpin oleh faktor perdagangan yang meningkat, harga hartanah kembali ke paras tertinggi di pasaran perumahan termahal di dunia, dan industri perkhidmatan kewangan yang berdaya tahan dengan lonjakan awal pasaran modal awam.

Namun industri pelancongan, pengguna dan perkhidmatan di bandar ini, kebanyakannya terdiri dari kelas pekerja Hong Kong, masih terbantut oleh larangan pandemik, dan kemungkinan mengalami kerosakan kekal sementara menunggu sempadan negara kembali dibuka.

Ketika ekonomi Hong Kong kembali bangkit, kerajaan perlu melakukan lebih banyak perkara untuk memastikan bilangan pekerja miskin di bandar ini tidak ketinggalan oleh pemulihan, kata para ahli ekonomi.

“Dalam menghadapi penyusunan semula ekonomi Hong Kong, peluang tenaga kerja dan peningkatan jaringan keselamatan sosial menjadi lebih mendesak,” kata Tommy Wu, pensyarah ekonomi di Oxford Economics, Hong Kong. “Hong Kong dapat melihat lebih banyak perindustrian kembali aktif, sementara sektor pelancongan kemungkinan akan beralih ke pasaran yang lebih khusus.”

Tidak menghairankan bahawa kelas pekerja mengalami kemelesetan selama dua tahun, terutamanya ketika pengangguran meningkat.

Pengangguran di sektor pembiayaan, hartanah, insurans dan perkhidmatan perniagaan di bandar masih jauh di bawah tahap utama dan kira-kira separuh daripada kadar pengangguran di sektor runcit, penginapan dan restoran, walaupun langkah-langkah tersebut telah menurun dalam beberapa bulan terakhir ketika ekonomi meningkat .

Pekerjaan runcit menyusut 20% pada suku pertama dari tahap pra-pandemik pada tahun 2019, sementara jumlah orang yang bekerja di bidang kewangan sebenarnya telah meningkat, data menunjukkan.

Pertumbuhan dalam sektor kewangan bandar “tidak mungkin memberi manfaat langsung kepada golongan berpendapatan rendah,” kata Aries Wong, seorang pensyarah di Hong Kong Baptist University. “Sekiranya tidak ada pemulihan yang berkesinambungan dan langkah-langkah bantuan yang besar yang disokong oleh kerajaan, situasi golongan berpendapatan rendah tidak mungkin akan meningkat segera.”

Bilangan isi rumah berpendapatan rendah di bandar, yang ditakrifkan sebagai mereka yang berpendapatan bulanan kurang dari HK $ 9,100 (AS $ 1,171.2) pada tahun 2021 harga hampir dua kali ganda dalam dua tahun terakhir kepada 149,700 pada Mac 2021, menurut laporan kerajaan Hong Kong.

Di antara orang-orang dalam demografi yang bekerja, 79% adalah pekerja berkemahiran rendah termasuk dalam pekerjaan, perkhidmatan dan penjualan. Hampir 30% bekerja di sektor runcit, penginapan dan perkhidmatan makanan, dengan 13% lagi dalam bidang pengangkutan, menurut data itu.

Belanja runcit telah menunjukkan beberapa peningkatan dalam beberapa bulan kebelakangan ini, kembali ke pertumbuhan tahun ke tahun untuk pertama kalinya dalam dua tahun pada bulan Februari. Walau bagaimanapun, nilai dolar runcit telah jatuh hampir 40% semasa kemelesetan, turun kepada sekitar HK $ 29.6 bilion pada bulan Mei berbanding dengan puncak penurunan sebelum ini iaitu HK $ 48 bilion pada Januari 2019.

Dan ada ketidakpastian mengenai apakah wang pelancongan utama yang mengalir ke bandaraya itu sebelum protes politik 2019 dan pandemik berikutnya akan kembali meningkat semasa sekatan perjalanan danĀ  penjarakan sosial yang berterusan dan proses vaksinasi yang perlahan.

“Saya menjangkakan pelancong akan lambat untuk kembali,” kata Wu Oxford Economics. “Apa yang penting untuk masa depan adalah meningkatkan penyertaan dan pekerjaan tenaga kerja dengan melatih pekerja sehingga lebih banyak orang dapat mengambil bahagian di dalam pemulihan ekonomi.”

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

covid