TERKINI
KEWANGAN TEKNOLOGI

Peraturan kripto akan diperketatkan ?

December 28, 2020 2:25 pm – aiman adzhar

(28 Dis): Ini adalah tahun yang sukar bagi semua sektor kewangan. Tetapi untuk Bitcoin, 2020 adalah masa yang luar biasa.

Mata wang kripto hampir empat kali ganda tinggi, melepasi AS $ 20,000 untuk pertama kalinya kerana mencatat rekod demi rekod. Ramai penyanjung matawang digital memujinya sebagai melindungi nilai inflasi pada era kemurungan bank pusat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Veteran Wall Street dari Paul Tudor Jones hingga Stanley Druckenmiller mengesyorkannya sebagai aset alternatif, menambah simpanan. Dan syarikat seperti MicroStrategy Inc dan Square Inc memindahkan simpanan tunai ke dalam kripto untuk mencari pulangan yang lebih baik daripada kadar faedah hampir sifar.

Walaupun tidak ada sebab untuk membeli Bitcoin sebagai pelaburan alternatif kerana  nilai mata wang semasa yang susut, peminat bitcoin menunjukkan penerimaan kripto yang semakin meningkat sebagai kelas asetnya sendiri. Dan itu mempunyai komuniti yang positif untuk mengambil keuntungan lagi termasuk dalam usaha mereka untuk mendapatkan legitimasi.

“Apa yang berlaku sekarang – dan ia berlaku lebih cepat daripada yang dapat dibayangkan oleh semua orang – adalah bahawa Bitcoin beralih dari aset pinggiran ke arus perdana,” kata Matt Hougan, ketua pegawai pelaburan Bitwise Asset Management. “Jika beroperasi di arus perdana, ada begitu banyak wang di luar sana yang boleh masuk dan menetapkan kedudukan yang membuat saya sangat yakin untuk tahun 2021.”

Tetapi dengan Bitcoin yang menarik perhatian, ia juga dapat perhatian penelitian lebih lanjut dari pengawal selia, kata Guy Hirsch, pengarah urusan AS di platform perdagangan dalam talian eToro. “Walaupun kenaikan ini baik, ada beberapa halangan yang muncul juga,” katanya, termasuk kejatuhan dari beberapa tindakan terakhir oleh pentadbiran Trump yang akan berakhir, antara lain.

Peminat bitcoin mengatakan bahawa dalam beberapa cara, tahun yang dilanda pandemik membuktikan persekitaran yang sempurna untuk matawang digital. Amaran percetakan wang yang berleluasa oleh bank pusat global – beberapa di antaranya mulai memperlihatkan minat mereka sendiri terhadap aset digital – mencetuskan kebimbangan inflasi akhirnya, sementara kadar faedah merosot ke paras terendah. Ini mendorong beberapa pelabur untuk mengejar pulangan dan melindungi dengan cryptocurrency, sehingga harganya melepasi AS $ 28,000 dari sekitar US $ 7,200 pada awal Januari.

Meramalkan ke mana ia akan pergi adalah pemerhatian yang penuh menarik. Banyak yang kehilangan matawang digital setelah tunjuk perasaan pada tahun 2017 mengakibatkan keburukan pada tahun berikutnya, jangka masa yang kadang-kadang disebut sebagai “musim sejuk crypto.” Tetapi ia melonjak lebih dari 300% pada tahun 2020 dan banyak pelabur mengatakan ia dapat terus meningkat tahun depan. Tinjauan Deutsche Bank mendapati majoriti melihatnya berakhir 2021 lebih tinggi, dengan 41% peminat menyasarkan sasaran antara US $ 20,000-US $ 49,999 dan 12% melihatnya melebihi AS $ 100,000, menurut Jim Reid, ahli strategi di firma itu.

Apa lagi yang ada di dalam pengawasan? Bagi Meltem Demirors, ketua pegawai strategi di pengurus aset digital CoinShares, terdapat beberapa kebimbangan mengenai apa yang dimaksudkan oleh pentadbiran Joe Biden yang masuk dalam bahagian kripto.

“Secara umum, saya rasa kami menghadapi cabaran dengan para Pemain kripto – kerana kerajaan baru ini mereka lebih suka peraturan, lebih banyak pengawasan,” kata Demirors. “Saya agak bimbang tentang arah tuju yang sedang berjalan,” terutama mengenai tuntutan undang-undang antimonopoli dan hakisan internet yang merosot. Namun, industri ini mempunyai beberapa sekutu, kata Demirors, termasuk Patrick McHenry dari North Carolina dan Warren Davidson dari Ohio, yang menurutnya telah menjadi penyokong untuk menjaga privasi kewangan pengguna.

Pada masa hadapan, banyak ahli strategi dan pelabur mengatakan, industri ini dapat melihat pengawasan dan peraturan yang lebih ketat dengan Biden di Rumah Putih.

Sudah tentu ia banyak bergantung pada siapa yang mengisi jawatan penting dalam pentadbiran. Janet Yellen, yang dicalonkan untuk berkhidmat sebagai setiausaha Perbendaharaan dalam pentadbiran Biden, dalam beberapa tahun terakhir telah memperingatkan para pelabur mengenai Bitcoin, dengan mengatakan bahawa ia adalah “aset yang sangat spekulatif” dan “bukan nilai yang stabil.” Seorang wakil tidak segera mengembalikan permintaan untuk meminta komen.

Sementara itu, Bloomberg News melaporkan bahawa Gary Gensler dapat dicalonkan untuk menggantikan Jay Clayton di Suruhanjaya Sekuriti dan Bursa AS. Keluarnya Clayton dari pengawal selia adalah berita baik bagi peminat crypto yang melihatnya mengambil garis keras selama bertahun-tahun, menuntut untuk menghentikan penawaran kripto awal, menolak permohonan dana pertukaran Bitcoin dan melancarkan tuntutan terakhir terhadap Ripple Labs Inc. Gensler , yang bertugas sebagai ketua Suruhanjaya Perdagangan Berjangka Komoditi semasa pemerintahan Obama, adalah penasihat kanan untuk Inisiatif Mata Wang Digital Makmal Media MIT dan mengajar mengenai teknologi blockchain dan mata wang digital.

Menurut Hirsch eToro, terdapat ketidakpastian mengenai bagaimana pentadbiran Biden akan mendekati cryptocurrency, tetapi janji itu terkenal “kerana Yellen terkenal anti-crypto dan Gensler terkenal sebagai pro-crypto.”

“Tanpa mengetahui bagaimana pihak berkuasa akan berusaha untuk mengatur kripto dengan lebih mantap dalam beberapa tahun mendatang, sukar bagi pasaran untuk terus berkembang pada kadar yang sama seperti sekarang, terutama jika,  peraturan yang bertujuan untuk mengekang inovasi daripada memupuknya berlaku, ”kata Hirsch. “Sekali lagi, penjelasan dan peraturan yang jelas diperlukan.”

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid