TERKINI
Undang-Undang

Cohn enggan serah wang 1MDB

December 3, 2020 5:48 pm – Zulkiflee Azmee

(3 Dis): Ketika Goldman Sachs menyatakan niatnya untuk menuntut kembali US $ 67 juta dari lima bekas eksekutif tertinggi atas skandal rasuah 1MDB yang meluas, ia menjelaskan bahawa mereka telah mengaku mengambil wang 1MDB kecuali seorang sahaja dari mereka.

Dia adalah – Gary Cohn. Hingga kini, Goldman masih menunggu bekas presidennya itu untuk mendapatkan wang tunai 1MDB itu kembali.

Bank tersebut gagal meyakinkan Cohn untuk memulangkan lebih dari AS $ 10 juta yang telah dia terima, menurut sumber dalaman yang mengetahui perkara itu. Dan hanya sedikit yang boleh dilakukan syarikat itu sekiranya dia menolak atau menawarkan jumlah yang sedikit untuk memulangkannya, kata mereka.

Cohn enggan memberikan komen mengenai adakah dia berniat untuk membayar jumlah tersebut sepenuhnya, hanya mengatakan dalam sebuah wawancara bahawa dia “melakukan perbincangan yang sangat membina dengan Goldman Sachs mengenai hal itu.” Seorang wakil Goldman Sachs Group Inc. enggan memberikan komen.

Penolakan pemulangan wang oleh Cohn membantutkan usaha bank itu untuk menebus peranan jenayahnya dalam menjarah dana pelaburan Malaysia 1MDB. Lembaga bank memilih untuk menyerahkan tanggungjawab penuh kepada eksekutif kanannya, walaupun mereka tidak terlibat secara langsung. Jabatan Kehakiman A.S menyebut cara untuk memperbaiki kerosakan reputasi adalah dengan memulang kembali wang yang diambil dan menyebut sebagai “kegagalan institusi.”

Dalam pengumuman pada Oktober lalu, Goldman mendedahkan rancangan untuk menyimpan atau mengumpulkan AS $ 67 juta yang telah diberikannya kepada bekas eksekutif dan memotong AS $ 31 juta lagi dari Ketua Pegawai Eksekutif David Solomon dan tiga timbalan utamanya pada tahun 2020. Langkah itu berlaku setelah firma Wall Street itu mengakui peranannya dalam kes rasuah asing terbesar dalam sejarah penguatkuasaan AS dan bersetuju membayar denda kira-kira $ 5 bilion untuk melepaskan diri dari sejumlah siasatan di seluruh benua.

Cohn, yang merupakan presiden selama lebih dari satu dekad, adalah salah satu daripada dua pemimpin yang diminta oleh bank untuk mengembalikan wang tersebut. David Viniar, bekas ketua pegawai kewangan dan anggota lembaga pengarahnya sekarang, telah menyerahkan pembayarannya, kata salah seorang dari mereka. Eksekutif yang lain, termasuk mantan CEO Lloyd Blankfein, masih terhutang kepada mereka.

“Kita harus bertanggungjawab atas apa yang berlaku di bawah pengawasan kita,” kata Blankfein mengenai perampasan tersebut.

Rancangan Goldman meminta para eksekutif untuk kehilangan pampasan termasuk sebahagian besar atau semua insentif jangka panjang yang dibuat pada tahun 2011. Bagi Cohn, ganjaran itu mungkin bernilai lebih dari AS $ 10 juta pada akhir 2016, berdasarkan kepentingan syarikat itu akan menentukan pembayaran utama.

Cohn pernah menjadi salah satu eksekutif yang paling banyak dibayar setelah kerjaya Wall Street yang menguntungkan. Ketika dia bekerja dengan Presiden Donald Trump pada tahun 2017 sebagai pengarah Majlis Ekonomi Nasional, Cohn yang berusia 60 tahun itu dapat segera mengumpulkan wang tunai AS $ 65 juta dan stok yang berkaitan dengan prestasi Goldman masa depan, ekuiti Goldman AS $ 220 juta lagi dan kepentingan dana pelaburan yang dikendalikan syarikat.

Walaupun Cohn harus mencairkan stoknya untuk mengelakkan konflik kepentingan, ia terbukti memberikan keuntungan kerana saham bank masih diperdagangkan di bawah tanda yang telah ditetapkan tiga tahun lalu.

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid