TERKINI
Luar Negara Politik

Jika berundur, jangan ingat dia hilang

November 23, 2020 7:02 pm – Bukan Che Ta

Di waktu Presiden Trump keluar dari Rumah Putih pada 20 Januari nanti, jangan harap dia akan hilang dari laman Twitter anda.

Trump mungkin menjadi semakin tidak terkawal di media sosial, memberikan tekanan yang kuat di Twitter dan Facebook untuk mengawal sebaran tuntutan yang panas dan melanggar peraturan. Di bawah pengaruh dari Parti Republikan yang didakwa menmberikan pandangan konservatifn manakala parti Demokrat juga dikritik kerana gagal secara agresif untuk menghentikan aliran maklumat keras Trump, platform media sosial yang popular itu kini berada di tempat yang sukar menurut para pakar dan dijangka menjadi lebih buruk lagi.

Trump mengatakan media sosial sangat kritikal terhadap kejayaan politiknya, di mana dia berjaya memintas media tradisional dan menjangkau hampir 90 juta pengikut di Twitter. Agak sukar untuk mempercayai bahawa seseorang yang mempunyai publisiti seperti Trump akan meletakkan jawatannya ketika dia mengawal dunia, dan kini dia tidak lagi mempunyai kuasa. Trump akan menjadi lebih provokatif dalam usahanya untuk mempertahankan dirinya untuk terus relevan dalam dunia politik dari Republikan dan, mungkin, meletakkan dasar untuk menawarkan kepada presiden lain dari parti yang sama, kata para pakar.

“Dia akan terus menggunakan Twitter untuk mengumpulkan dana kempennya, dan juga melakukan tindak balas dengan pihak lawan,” kata Jennifer Edwards, pengarah eksekutif Institut Penyelidikan Media Sosial yang berpusat di Tarleton State University.  Twitter dapat “mendorong langkah berikutnya ke dalam kempen Trump 2024,” tambahnya, jika dia memilih untuk bertanding kembali.

Seperti tokoh politik lain, Trump telah menggunakan akaun Facebook dan Twitternya untuk mengumumkan kedudukan dasar, memperingati hari cuti dan mempengaruhi dasar perundangan. Tetapi dia juga antara pemimpin dunia pertama yang memanfaatkan ‘perang di media sosial’. Pengkritik berpendapat bahawa banyak misinya sering melampaui batas, memetik contoh-contohnya sebagai bertindak melulu tanpa berbincang dengan pentadbiran, tidak memberi berita positif dan memberi gelaran kejam pada musuh.

Tweetnya juga berbahaya, kata salah seorang ahli parti Demokrat, yang merupakan pakar pilihan raya dan pegawai kesihatan awam. Trump telah merendahkan risiko coronavirus (yang sebenarnya merbahaya), mengeluarkan tuduhan palsu mengenai kesahihan pengundian melalui pos dan mempromosikan teori konspirasi.

Pakar tidak nampak sebab mengapa Trump akan berundur.

“Berada dalam politik, berada di objektif kempennya, mempunyai kuasa sebelum ini, [kakitangannya] dapat melakukan tugas dengan lebih baik dalam menguruskan Twitter,” kata Yu Ouyang, Purdue University Northwest, pengarang bersama ” Trump, Twitter, dan Demokrasi Amerika. ” “Tetapi saya rasa mereka secara beransur-ansur kehilangan kawalan. Dan jika dia tidak lagi memegang jawatan … kerana ada kurang orang yang membantunya menguruskan akaunnya, dia akan kembali kepada dirinya yang sebenar, di Twitter.”

Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, Twitter lebih agresif mengawal tweet Trump dengan menambah amaran bahawa tuntutan Trump sedang dipertikaikan. Facebook mengikuti langkah yang sama, walaupun dengan bahasa yang lebih lembut.

Kedua-dua platform telah mendapat tekanan untuk menggantung Trump. Twitter baru-baru ini melarang Steve Bannon, mantan penasihat Trump yang tertinggi, setelah dia meminta untuk ‘memenggal kepala Dr Anthony Fauci’, pakar penyakit berjangkit kerajaan.

Twitter telah lama mempertahankan tindakan untuk tidak menyekat Trump dengan mengena pakai dari peruntukan undang-undang yang secara amnya mengecualikan pegawai awam daripada dilarang atau dipadamkan hebahan laman sosial mereka. Pada 20 Januari akan datang ini, Trump akan kehilangan perlindungan yang sedemikian. Tetapi para pakar mengatakan bahawa tidak mungkin Twitter dan Facebook berusaha mengusir tokoh yang begitu popular dari platform mereka, tidak kira betapa menyakitkan tulisannya. Jurucakap Twitter dan Facebook tidak membalas terhadap e-mel untuk meminta komen berkenaan isu ini.

Ketua Pegawai Eksekutif Twitter Jack Dorsey mengesahkan pada hari Selasa lepas, semasa sidang Senat mengenai pengurusan media sosial yang baik, bahawa Trump tidak akan lagi mendapat perlindungan itu setelah Biden dilantik. “Sekiranya akaun dia tiba-tiba menjadi masalah dan dia bukan pemimpin dunia lagi, dasar perlindungan itu akan hilang,” jelas Dorsey.

Tetapi para pakar mengatakan bahawa mereka tidak melihat Twitter pernah mengambil langkah seperti itu. Trump biasanya berhenti mengatakan sesuatu yang boleh mendorong Twitter untuk menghapus tweet atau mengunci akaunnya, kata mereka, dan terutama dengan kemungkinan kempen Trump 2024 yang menjelang, akan mudah bagi Twitter untuk tidak menaikkan isu ini.

Mereka juga menyatakan bahawa Trump mempunyai pembantu dan pengganti popular yang dapat mengeluarkan mesej sekiranya dia kehilangan @realDonaldTrump atau tweet yang disensor. “Masih akan ada.”, kata DiFranzo

Facebook nampaknya lebih kecil kemungkinannya untuk menyekat. Pada sidang Senat yang sama, Ketua Pegawai Eksekutif Mark Zuckerberg mengatakan bahawa walaupun platform ini mempunyai beberapa pengecualian dasar untuk ahli politik, sebilangan besar peraturan laman web “tidak memiliki kelayakan berita atau pengecualian politik.”

“Sekiranya presiden atau orang lain menyebarkan ucapan benci atau menghasut keganasan, atau menyiarkan kandungan yang mewakili pilihan raya atau bentuk pungutan suara yang sah, mereka akan menerima perlakuan yang sama seperti orang lain yang mengatakan perkara itu,” kata Zuckerberg. “Dan itu akan terus diamalkan.”

Kedua-dua platform mempunyai banyak insentif untuk berdiri semula, kata Yvonne Mulhern, pengarah bersama Institut Penyelidikan Media Sosial.

Trump “membantu syarikat media sosial menjana wang, dan jadi saya fikir mereka akan ragu-ragu untuk menapisnya,” kata Mulhern, dan “jika dia merancang untuk bertanding lagi, mereka ingin lebih berhati-hati dan tidak memusuhi dia. ” Dia juga dapat menggerakkan pengaruhnya untuk memboikot platform atau mengganggu mereka, tambahnya.

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid