TERKINI
Luar Negara Politik

Dinasti Jokowi pula

November 19, 2020 5:57 pm – Kamal Hafiz

JAKARTA – Anak lelaki sulong Presiden Indonesia Joko Widodo mendaftar dengan parti politiknya untuk menjadi calon walikota (datuk bandar) kota Solo di Jawa Tengah, satu tindakan yang telah mencetuskan kritikan bahawa Jokowi berniat mewujudkan dinasti politik .

Gibran Rakabuming Raka mendaftar di pejabat tempatan Parti Demokratik Perjuangan Indonesia (PDIP) pada hari Khamis, ditemani oleh ibu dan wanita pertama Iriana. Kedua-dua Widodo dan Gibran adalah anggota PDIP, yang dipimpin oleh mantan Presiden Megawati Sukarnoputri.

Pemilihan akan diadakan pada bulan September, dan pemenang akan memegang jawatan itu hingga 2025.

Hasrat Gibran untuk bertanding telah disuarakan beberapa kali, dan PDIP harus memutuskan adakah mereka akan menyokong anak presiden itu. Pejabat PDIP sebelumnya mengatakan tidak akan menyokong Gibran kerana sudah mempunyai calon pilihan mereka sendiri.

Kedudukan walikota Solo adalah simbolik kerana ini merupakan langkah pertama Widodo menuju ke bidang politik dengan lebih serius. Jika beliau menang sebagai walikota itu, pastinya akan mendorong dirinya untuk menjadi gabenor Jakarta pula, dan kemudian presiden.

Jokowi, sebagai presiden, amat terkenal dengan reputasi sebagai “manusia biasa” kerana bekas pengeksport perabot itu adalah presiden Indonesia pertama yang tidak berasal dari dinasti politik atau barisan elit (bangsawan).

Namun, pendaftaran Gibran telah menyebabkan para pengkritik mempersoalkan adakah presiden itu ingin membina keturunan politiknya sendiri. Memang, menantu Widodo Bobby Nasution mendaftar dengan PDIP minggu lalu untuk menjadi calon walikota Medan di Sumatera Utara.

Syamsuddin Haris, seorang penyelidik politik di Institut Ilmu Pengetahuan Indonesia, mengecam tindakan itu dalam catatan di Twitter pada hari Khamis.

“Adalah hak setiap warganegara untuk memasuki politik, termasuk anak / menantu presiden,” tulisnya. “Tetapi tidak tepat jika mereka mencalonkan diri sebagai calon walikota ketika bapa / mertua mereka masih berkhidmat sebagai presiden. Namun demikian, dibela, tuduhan dinasti, nepotisme, mengambil peluang akan muncul. Semoga Presiden Jokowi sedar.”

“Dinasti politik [seperti ini] di dunia timur sangat umum,” kata Bambang Wuryanto, ketua kantor PDIP Jawa Tengah, menurut CNN Indonesia. Dia menambahkan bahawa Gibran “mesti menunjukkan kecekapan” atau masyarakat Indonesia akan “mentertawakan” dia.

Pengerusinya mengatakan bahawa Puan Maharani, anak perempuan Megawati dan cucu ayah pengasas Indonesia Sukarno, menunjukkan kecekapan ketika dia menjadi menteri pembangunan dan budaya, mengangkatnya ke posisi speaker di Dewan Perwakilan.

“Sekiranya anda tidak dapat menjadi seperti Puan Megawati, anda akan ditertawakan,” katanya.

 

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid