spot_img
spot_img

Tidak mahu fikir masalah lalu

ZURICH: Roger Federer mengatakan bahawa walaupun dia masih rasa sakit atas kecederaan lama, tetapi dia menegaskan tahap buruk kecergasannya adalah ‘masa lalu’ kerana pemain tenis hebat berusia 40 tahun itu kembali ke gelanggang.

Federer telah berhenti lebih dari satu tahun dengan dua pembedahan di lutut kanannya sebelum kembali tahun ini.

Tetapi dia hanya bermain 13 perlawanan, dan terpaksa menjalani operasi yang ketiga berikutan kekalahan di suku akhir Wimbledon pada bulan Julai lalu.

- Advertisement -

“Saya melakukannya dengan baik; pemulihan itu berjalan langkah demi langkah, ‚ÄĚkata bintang Swiss itu dalam sebuah rancangan di Zurich bersama penaja Mercedes-Benz.

“Perkara terburuk adalah masa lalu saya. Saya mahu fokus apa yang akan berlaku di masa depan”.

“Apabila anda kembali dari kecederaan, setiap hari adalah hari yang lebih baik. Jadi ini adalah masa yang menggembirakan. ”

- Advertisement -

Dia mengatakan bahawa memandangkan semua yang dia lalui termasuk lututnya yang sakit, menangani situasi itu “sama sekali bukan masalah mental”.

Juara Grand Slam 20 kali, yang kini berada di kedudukan kesembilan di dunia, mengatakan dia melihat bahawa kembalinya dia di arena jelajah profesional sebagai “cabaran”.

Federer menambah dia berharap dapat kembali menjalani latihan kecergasan dan memukul bola di gelanggang tenis secepat mungkin, tetapi menerima kenyataan yang “itu masih memerlukan sedikit kesabaran”.

Dia menarik diri dari Terbuka Perancis tahun ini setelah mencapai pusingan keempat dan tunduk di Wimbledon dengan kekalahan 6-3, 7-6 (7-4), 6-0 kepada pemain Poland, Hubert Hurkacz.

Federer kini mengetuai Piala Laver, kejohanan pasukan tahunan antara enam pemain teratas dari Eropah dan enam dari seluruh dunia, yang kini dalam edisi keempat.

Acara 2021 diadakan dari Jumaat hingga Ahad di Boston, tetapi tanpa Federer, yang akan melihat dari jauh.

“Ini sangat menyakitkan saya,” katanya.

“Saya tahu bahawa pada suatu ketika saya tidak akan dapat berada di sana, tetapi saya tidak menyangka akan berlaku tahun ini.”

Federer mengatakan bahawa dia kini menantikan tahun 2022, ketika kejohanan akan diadakan London.

“Salah satu tujuan saya adalah untuk benar-benar mencabar diri untuk kembali beraksi dan semoga masih dapat bermain di tempat seperti O2 Arena di London,” katanya.

Pasukan Eropah memenangi edisi Prague 2017, Chicago 2018 dan Geneva 2019 di Piala Laver, sementara kejohanan tahun lalu tidak diadakan kerana pandemik Covid-19.

comments

Terkini

spot_img
spot_img