TERKINI
Luar Negara

Biden buka undang-undang ketat sempadan

February 3, 2021 1:43 pm – Arman Danial

WASHINGTON (3 Februari): Presiden AS Joe Biden pada hari Selasa memerintahkan semakan proses pemprosesan suaka di sempadan AS-Mexico dan sistem imigrasi ketika dia berusaha untuk membatalkan beberapa dasar keras bekas presiden Donald Trump.

Biden juga mewujudkan pasukan petugas untuk menyatukan kembali keluarga imigran yang terpisah di sempadan oleh strategi “toleransi sifar” Trump 2018.

“Kita akan berusaha untuk menghilangkan rasa malu dan kerosakan moral nasional dari pentadbiran sebelumnya yang secara perlahan-lahan, bukan hanya retorik, di mana polisi itu telah memisahkan anak-anak dari pelukan keluarga mereka,” kata Biden, ketika dia menandatangani tiga perintah eksekutif yang berkaitan dengan imigresen di Rumah Putih .

Perintah eksekutif meminta pelbagai tinjauan dan laporan yang akan memulihkan perubahan yang mungkin akan makan masa minggu-minggu dan bulan-bulan, tetapi akan tetap memberikan bantuan segera kepada pendatang yang dilarang oleh peraturan era Trump.

Penyokong imigresen telah mendesak pentadbiran Demokrat yang baru untuk segera membatalkan dasar Trump tetapi pembantu Biden mengatakan bahawa mereka memerlukan masa untuk merungkai banyak lapisan sekatan imigrasi dan untuk mewujudkan sistem yang lebih mesra pendatang.

“Ini tidak akan terjadi semalaman,” kata Setiausaha Akhbar Rumah Putih Jen Psaki pada hari Selasa.

Strategi berhati-hati mencerminkan usaha Biden yang sedang berjalan untuk membalikkan dasar Trump yang keras sementara pada masa yang sama berusaha mencegah lonjakan lonajakan pendatang haram. Penentang Biden juga dapat menggagalkan atau memperlambat agendanya dengan tuntutan mahkamah jika pemerintahannya bergerak terlalu cepat dan gagal mengikuti prosedur yang tepat.

Sebagai tanda pendekatan yang berhati-hati, perintah eksekutif Biden pada hari Selasa semalam tidak membatalkan perintah yang dikenali sebagai “Judul 42”, yang dikeluarkan di bawah Trump untuk menghentikan penyebaran coronavirus dan membolehkan pihak berkuasa AS mengusir hampir semua orang yang ditangkap menyeberangi sempadan secara haram.

Namun, dia mewajibkan kajian semula Protokol Perlindungan Migran (MPP), sebuah program Trump yang memerintahkan 65.000 pencari suaka menunggu di Mexico untuk perbicaraan mahkamah AS.

Pentadbiran Biden telah berhenti menambahkan orang ke program ini tetapi belum menggariskan bagaimana ia akan memproses tuntutan mereka yang sudah ada di dalamnya.

Di seberang perbatasan di Mexico, para pendatang yang mendaftar di MPP mengatakan mereka tidak sabar mendapat berita mengenai rancangan Biden untuk program tersebut.

“Saya tidak mengerti mengapa dia tidak hanya mengatakan apa yang akan dia lakukan,” kata pencari suaka Kuba Yuri Gonzalez, yang telah menunggu lebih dari setahun di Ciudad Juarez.

Chad Wolf, bekas pemangku setiausaha Jabatan Keselamatan Dalam Negeri AS di bawah Trump, mengatakan dalam wawancara bahawa menghentikan program MPP adalah satu kesalahan kerana ia merupakan pencegah yang berkesan terhadap imigrasi haram.

“Sekiranya anda mengalami lonjakan (imigran), anda mengambil salah satu langkah pencegahan,” katanya merujuk kepada program tersebut.

Michelle Brane, pengarah kanan Suruhanjaya Pelarian Wanita yang berpusat di New York City, mengatakan para penyokong berharap agar pesanan Biden “lebih segera dan bertindaki”, tetapi mereka akan “menunggu dan melihat” apa langkah konkrit yang diambil oleh agensi imigresen AS untuk melaksanakan arahan.

Perubahan retorik

Nada perintah Biden pada Selasa semalam berbeza secara dramatik daripada retorik imigresen Trump yang menggambarkan pencari suaka sebagai ancaman keselamatan atau masalah ekonomi di Amerika Syarikat.

“Melindungi sempadan kita tidak memerlukan kita untuk mengabaikan kemanusiaan orang-orang yang ingin menyeberangi mereka,” membaca perintah yang berkaitan dengan suaka.

Tetapi penentangan dari Parti Republikan terus berlanjutan dan tindakan undang-undang oleh kumpulan konservatif berpotensi memperlambat agenda Biden. Seorang hakim persekutuan minggu lalu secara sementara menyekat salah satu langkah imigresen pertamanya – jeda 100 hari pada banyak pengusiran – setelah negara Texas yang dipimpin Republikan meminta injunksi.

Trump memenangi jawatan presiden pada 2016 sambil menjadikan keselamatan sempadan sebagai kempen utama. Sekiranya Biden gagal mencegah lonjakan imigrasi haram di sempadan AS-Mexico, dia dapat memberikan peluru semula kepada Republikan pada pemilihan kongres 2022, kata Sarah Pierce, seorang penganalisis dasar dengan Institut Dasar Migrasi yang berpusat di Washington.

“Inilah perkara yang disukai oleh penyokong Donald Trump,” katanya.

Biden, sebaliknya, berjanji dalam kempen pilihan raya 2020 untuk bergerak cepat untuk menyatukan kembali ibu bapa dan anak-anak yang terpisah di sempadan selatan dan pasukan petugas yang ditubuhkan pada hari Selasa semalam bertujuan untuk memenuhi janji itu.

Namun, ia akan menghadapi cabaran yang besar dalam usaha mengesan ibu bapa lebih dari 600 anak yang masih terpisah, menurut kenyataan pada bulan Januari yang lalu. Kanak-kanak itu tinggal bersama saudara-mara atau dalam keluarga angkat, kata seorang peguam yang mewakili plaintif dalam proses pengadilan tersebut kepada Reuters.

Pasukan petugas akan diketuai oleh Alejandro Mayorkas, kata salah seorang pegawai kanan pada hari Isnin kelmarin. Senat AS pada hari Selasa pula mengesahkan Mayorkas sebagai ketua baru Jabatan Keselamatan Dalam Negeri, yang berketurunan Latino dan rakyat pendatang pertama yang memegang jawatan itu.

Perintah eksekutif Biden pada hari Selasa juga meminta peninjauan semula peraturan “tuduhan awam” Trump, yang menyukarkan pendatang miskin untuk mendapatkan tempat tinggal tetap di Amerika Syarikat.

Kajian ini diharapkan dapat memulakan proses untuk membatalkannya, menurut dua orang yang mengetahui rancangan tersebut.

Perintah yang difokuskan kepada suaka Biden meminta agensi AS untuk menangani pembawa imigran di Amerika Tengah, memperluas jalan undang-undang ke Amerika Syarikat, dan mempertimbangkan untuk mengakhiri perjanjian suaka era Trump dengan Guatemala, El Salvador, dan Honduras.

Selepas perintah itu, Setiausaha Negara Antony Blinken mengatakan dalam satu kenyataan bertulis bahawa Amerika Syarikat bermaksud untuk menangguhkan dan menghentikan perjanjian, yang bertujuan untuk membolehkan pencari suaka dari negara lain dikirim ke negara-negara tersebut.

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid