TERKINI
Dalam Negara KEWANGAN

PKP : Ekonomi bukan seperti suis buka dan tutup

January 26, 2021 1:19 pm – Zulkiflee Azmee

KUALA LUMPUR (25 Jan): Pertumbuhan ekonomi Malaysia menunjukkan peningkatan sejak beberapa bulan kebelakangan ini kerana pakej rangsangan kerajaan, tetapi ia tidak berfungsi secara “off-on” dan oleh itu memerlukan lebih banyak masa untuk pulih sepenuhnya dari kesan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP), kata Menteri Kanan Datuk Seri Mohamed Azmin Ali.

Beliau berkata, kerajaan telah mengambil inisiatif untuk mengumpulkan pakej rangsangan bernilai RM320 bilion yang besar bukan hanya untuk mengurangkan kesan ekonomi yang merugikan kepada rakyat tetapi juga untuk memulai dan menghidupkan kembali seluruh ekonomi.

Ini membantu ekonomi pulih dari penguncupan yang mendalam sebanyak 17.1% pada suku kedua tahun 2020 kepada penurunan 2.7% pada suku ketiga, kata menteri perdagangan dan industri antarabangsa.

“Walaupun ini jelas menunjukkan keberkesanan pakej rangsangan, perlu diingat bahawa ia masih memerlukan sekurang-kurangnya seperempat lagi, jika tidak lebih, sebelum ekonomi dapat melihat pertumbuhan positif yang sebenarnya. Ini menggarisbawahi fakta bahawa walaupun terdapat usaha terbaik pada pemulihan ekonomi, ia akan memerlukan jangka masa yang panjang sebelum ekonomi benar-benar dapat meningkat untuk menunjukkan pertumbuhan positif setelah tamatnya PKP.

“Oleh itu, tanggapan bahawa ekonomi dapat pulih seketika setelah tamat PKP tidak ada asasnya. Faktanya adalah bahawa ekonomi tidak berjalan pada mod ‘on off’,” kata Mohamed Azmin dalam kenyataan di laman webnya yang bertajuk “Melangkah ke hadapan dalam pendekatan negara untuk mengatasi kesan wabak Covid-19”.

Menteri itu menyatakan bahawa hari ini merupakan setahun sejak kes pertama wabak Covid-19 dikesan di negara ini.

Dalam menghadapi tantangan yang tampaknya tidak dapat diatasi, dia mengatakan Malaysia telah dapat bertahan, berkat sistem kesihatan awam yang kuat dan asas ekonomi yang mantap.

Namun demikian, dengan munculnya gelombang ketiga wabak, sistem penjagaan kesihatan negara telah mengalami tekanan yang lebih besar, menguji kemampuan hingga maksimum.

Mengingatkan PKP yang baru dilaksanakan pada 13 Januari lalu, yang kemudiannya diperpanjangkan hingga 4 Februari, Mohamed Azmin mengatakan ia mesti dilihat bersama dengan cadangan lain mengenai strategi dan pilihan alternatif.

Sebagai contoh, beliau menyatakan kerajaan dapat mempertimbangkan untuk memperketat prosedur operasi standard untuk mencegah wabak di sesuatu penempatan dan memperkenalkan panduan yang jelas tentang pengurusan penempatan seperti mengukur tetapan pada waktu tertentu.

Selain itu, kerajaan juga dapat meningkatkan pengujian yang disasarkan serta mengawal kos alat uji RTK-Antigen untuk membuat pengujian Covid-19 yang lebih murah dan pada skala yang lebih besar, terutama untuk industri, katanya.

“Penting untuk diperhatikan bahawa selain daripada masalah kesihatan dan ekonomi, Covid-19 memberi kesan langsung kepada rakyat biasa. Satu kehilangan pendapatan dalam keluarga akan mempengaruhi seluruh isi rumah. Dari segi praktikalnya, kehilangan pendapatan bagi satu pencari nafkah mungkin juga berlaku dan memberi kesan buruk kepada kehidupan sekurang-kurangnya empat orang lagi dalam sesebuah keluarga, “katanya.

Mengakui sokongan dan kolaborasi yang kuat dari pihak berkepentingan seperti industri dan rakyat untuk memastikan pemulihan ekonomi dan kelestarian selama wabak ini ada, beliau menambahkan: “Sinergi Awam-Swasta-Rakyat adalah proposisi nilai yang tidak ternilai untuk pembangunan negara dan harus diterima oleh semua.”

S Kanagaraju The Edge

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid