TERKINI
Dalam Negara kesihatan

Sistem KKM dalam menangani wabak Covid masih OK

January 25, 2021 4:18 pm – aiman adzhar

24 JANUARI – Data menunjukkan bahawa KKM menguruskan Covid19 dengan lancar.

Risiko kematian Covid-19 bagi setiap penduduk di Malaysia adalah 1 per 50,000.

Ini dibandingkan dengan purata global 1 per 3,676.

Lebih teruk sebenarnya di negara UK dan AS, masing-masing 1 per 700 dan 781 kematian.

Kematian Covid-19 di Singapura pada penduduknya adalah 4 kali lebih baik iaitu pada 1 per 200,000.

Dengan kata lain terdapat 5, 20, 272, 1280 dan 1429 kematian setiap juta penduduk di Singapura, Malaysia, Dunia, AS dan UK.

Pengujian dan kadar jangkitan yang positif adalah metrik kritikal untuk memahami pandemik ini, bagaimana ia merebak dan sama ada ia terkawal atau tidak. Dengan data ujian ini, kita dapat belajar dari negara-negara yang pandai mengendalikan pandemik dan negara mana yang hanya melaporkan kes dan kematian.

Kadar positif paling baru pada suku ketiga Januari 2021 (rata-rata bergelombang 7 hari) untuk ujian Covid-19 adalah lebih tinggi di AS dan UK masing-masing pada 14.5 peratus dan 7.5 peratus, jika dibandingkan dengan Malaysia pada 5.7 peratus dan terbaik adalah di Singapura dengan kadar kurang dari 0.1 peratus.

Menurut WHO, kadar jangkitan positif lebih daripada 5 peratus menunjukkan bahawa wabak ini tidak terkawal di Malaysia.

Sebelum bermulanya gelombang ketiga di Malaysia, kadar positif menurun kepada kurang dari 1 peratus. Ini kemudian meningkat kepada 9.1 peratus pada awal Januari 2021, dan sekarang menunjukkan arah aliran menurun yang menggalakkan. Negara-negara yang melakukan kawalan pandemik dan mitigasi yang terbaik telah melaporkan kadar positif kurang dari 3 peratus, yang merupakan sasaran yang berguna untuk dicapai.

Pengujian perlu dilakukan dengan pengasingan kes yang cepat dan pengesanan kenalan dan proses kuarantin dengan cepat. Ini hanya dapat dicapai dengan Rapid Test Kit – Antigen (RTK-Ag) dengan waktu putaran kurang dari 24 jam, lebih berpatutan dan dapat dilakukan di Point-Of-Care (PCR).

PCR yang kini digunakan, bukanlah alat Kesihatan Awam terbaik untuk tujuan pengawasan Covid-19. Ia sangat sesuai untuk sensitiviti analisis dan diagnosis klinikal di hospital.

Proses kerja FTTI antara 2 kaedah ujian seperti:

RTK-Ag: Ujian Hari 1, Keputusan / Pengasingan 1 Hari, Jejak 2 Hari / Kuarantin: Covid negatif.

PCR: Ujian Hari 1, Keputusan Hari 3, D4-Inform, D5-7 Pengasingan / Jejak: Covid merebak.

Penggabungan MySejahtera dengan SeLangkah akan dapat menggerakkan aplikasi digital automatik, memanfaatkan sains data dan pembelajaran, untuk memudahkan pengesanan kenalan dan mencari hotspot di negara yang memberi mandat, pra-pilihan, penyasaran dan penyaringan masa sebagai sebahagian daripada tindak balas cepat FTTI untuk menghancurkan kelompok Covid-19 dan mengurangkan penyebaran coronavirus.

Walaupun terdapat banyak kes Covid-19 yang meningkat, infrastruktur dan perkhidmatan KKM bertahan dengan baik dan memberikan hasil yang baik jika dibandingkan dengan AS, UK dan negara jiran selatan kita. Oleh itu, jika tidak teruk, jangan diganggu sistem ini. Dalam konteks inilah cadangan berikut dibuat:

1. KKM harus terus beroperasi dengan 52 Hospital Covid yang khas untuk Covid19 sahaja.

2. Sekiranya ini tidak mencukupi untuk mengatasi lonjakan kes Covid-19 sekarang ini, kemudahan swasta dan kerajaan terpilih dapat diubah menjadi Hopsital Covid khusus.

3. Konsep dan operasi Hospital Hibrid harus dielakkan seboleh-bolehnya. Ini menjejaskan Kualiti Penjagaan, terutama di kalangan pesakit Kategori 4-5, dan Keselamatan pesakit, HCW, kakitangan hospital lain dan pelawat, kerana risiko sebenar jangkitan nosokomial dari koronavirus yang paling mudah ditularkan ini.

4. Orang awam dengan cepat menjadi sangat takut terhadap hospital Covid dan Hybrid dan ini menyebabkan mereka menjauhi hospital walaupun mereka memerlukan lawatan dan pemeriksaan hospital secara berkala.

5. Sekiranya mereka melambatkan atau melewatkan janji temu, pengurusan penyakit Bukan Kovid seperti NCD, Kanser, pengambilan Imunisasi, akan terganggu.

6. KKM telah mula menguraikan dan membuat tempat tidur Umum dan ICU yang lebih kosong di Hospital CovidĀ  dengan menghantar pesakit Kategori 1 & 2 ke pengasingan rumah dengan arahan yang jelas mengenai penggunaan alat penilaian kesihatan.

6. KKM juga boleh mula membuang pesakit Bukan Covid di Hospital Covid (menempatkan tempat tidur Umum / ICU / Ventilator) ke Hospital Swasta. Latihan ini akan membantu mewujudkan lebih banyak tempat tidur Umum, ICU dan Ventilator di Covid Hospitals.

7. Percubaan kaedah pintar ini akan melindungi keupayaan Hospital Covid kita dan membolehkan Hospital Swasta memainkan peranan yang lebih besar dalam Perkongsian Awam Swasta (PPP) ini dalam Pengurusan Pandemik Covid.

* Ini adalah pendapat peribadi penulis dan tidak semestinya mewakili pandangan Malay Mail.

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid