TERKINI
BERITA Dalam Negara

JAKIM perlu bertanggungjawab – daging haram

December 29, 2020 6:01 pm – Kamal Hafiz

PETALING JAYA: Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) juga harus bertanggung jawab atas kontroversi kartel daging kerana mereka adalah pihak berkuasa yang bertanggungjawab mengeluarkan sijil halal kepada produk makanan, kata Presiden PKR Datuk Seri Anwar Ibrahim (gambar).

“Ini adalah contoh yang paling jahat dan hina bagaimana daging dan darah umat Islam dapat dilanggar.

“Ini bukan hanya masalah yang melibatkan Kementerian Pertanian dan Industri Makanan, tetapi juga Jakim, kerana mereka yang mengeluarkan sijil halal. Mereka mesti bertanggungjawab bersama,” kata Anwar dalam ucapannya semasa pelancaran “100 Seni dan Esei Sastera Era Reformasi 2008 “di Shah Alam pada hari Selasa (29 Dis).

Anwar, tanpa mengurangkan kata-katanya, juga mengatakan bahawa kontroversi itu bukan perkara yang boleh dimaafkan oleh rakyat Malaysia.

“Harus ada kesungguhan politik untuk mengeluarkan jawapan bagi perkara ini dan menghukum mereka yang memanipulasi agama.

“Ini adalah kaedah yang paling klasik untuk memanipulasi agama selain meracuni masyarakat,” katanya.

Pada hari Isnin (28 Dis), Pengarah Bahagian Penyelidikan Jakim, Datuk Dr Sirajuddin Suhaimee mengatakan bahawa siasatan mengenai kontroversi kartel daging tidak dilakukan oleh Jakim kerana agensi kerajaan lain sudah meneliti perkara itu.

Baru-baru ini, pihak berkuasa memusnahkan kartel yang menyeludup daging dari Ukraine, Brazil, Argentina dan China, dan membungkus semula mereka dengan logo halal.

Serbuan dilakukan di sebuah gudang di Senai, Johor, di mana 1,500 tan daging beku bernilai RM30 juta disita.

Kartel itu, yang dipercayai beroperasi selama beberapa tahun, diduga menggunakan gudang sebagai lokasi untuk membuat label dan cap palsu untuk ditampal pada bungkusan daging yang tidak disahkan halal.

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid