TERKINI
Pendapat PERSPEKTIF

Singapura mahu tanam pertanian untuk rakyat sendiri

December 15, 2020 4:52 pm – Bukan Che Ta

15 DISEMBER – Singapura terkenal dengan cita-cita besarnya.

Negara kecil itu (hanya 700 kilometer persegi, 400 kali lebih kecil daripada Malaysia) kini menjadi salah satu ekonomi paling kompetitif di dunia.

Namun dengan standard nya tersendiri, mereka telah menetapkan matlamat yang sangat tinggi.

Menjelang 2030, kerajaan Singapura telah mengumumkan bahwa 30% makanan yang dikonsumsi secara domestik akan ditanam di dalam negara itu sendiri di bawah inisiatif¬† yang dipanggil “30 by 30“.

Pada masa ini, di bawah 10 peratus makanan yang dimakan oleh rakyat Singapura ditanam di Singapura. Ini sangat rendah menurut piawaian global tetapi sekali lagi Singapura mempunyai penduduk hampir enam juta penduduk, di sebuah pulau kecil, dengan hanya 400 ekar tanah ladang di seluruh negara.

Empat ratus ekar adalah keluasan satu ladang sederhana di tempat-tempat seperti Amerika Syarikat dan bahkan ladang skala menengah di Malaysia terdapat dua kali ganda dari ukurannya.

Jadi bagaimana kita akan memberi makan berjuta-juta orang?

Jawapannya adalah penggunaan teknologi yang belum pernah diguna sebelumnya. Ladang tanaman ke atas (menegak), hidroponik maju dan teknik penanaman menggunakan nutrien, sistem pengairan yang dikalibrasi dengan sempurna, robotik dan pemantauan 24/7.

Kerajaan juga akan berusaha untuk memanfaatkan ruang bandar – puncak bumbung, balkoni, lorong – pada skala yang belum pernah dilakukan sebelum ini untuk mencapai pengeluaran makanan yang lebih besar dan berdikari.

Walaupun pelaburannya tinggi, Covid-19 telah membuktikan faedahnya kelak mungkin berbaloi.

Pandemik menunjukkan kepada kita bahawa rantaian bekalan global dapat runtuh dan pada masa bencana, kerajaan akan mengutamakan memberi makan kepada penduduknya sendiri.

Negara yang tidak mempunyai tanah pertanian atau pertanian sepenuhnya berada di bawah belas kasihan pembekalnya.

Walaupun Singapura telah lama menyedari kekurangan ini – kerajaan memang mempunyai cadangan pengeluaran makanan yang strategik – tetapi suakr dilaksanakan kerana tanah pertanian yang terhad.

Sudah tentu sumber tempatan tidak hanya meningkatkan keselamatan rakyat dari segi punca makanan, tetapi juga mengurangkan jejak karbon dioksida dan dapat membantu memastikan apa yang dimakan adalah standard yang sangat tinggi.

Oleh itu, lebih banyak pertanian tempatan kelihatan seperti solusi terbaik yang jelas sepanjang masa.

Tetapi ia tidak semudah itu.

Ketika ingin meningkatkan kapasiti pertanian di bandar, tidakkah sekali lagi akan mengalihkan lebih banyak kuasa dan modal kepada syarikat teknologi dan syarikat multinasional yang sama yang sudah menguasai begitu banyak kehidupan manusia?

Baru-baru ini kerajaan mengumumkan bahawa syarikat teknologi besar yang terkenal, Bayer, akan melancarkan ladang menegak berskala besar di Singapura dengan pelaburan berjuta-juta dolar.

Tentunya hanya menunggu masa sebelum ladang Amazon dan Tencent mula melabur juga. Mereka sudah menyediakan rumah warga kota dengan pelbagai jenis barang dan kemudahan, jadi mengapa tidak hasil pertanian? Pada dasarnya, adakah masyarakat akan melihat satu lagi lonjakan hebat dalam penguasaan teknologi besar?

Pertanian telah lama menjadi bidang pengeluar skala kecil dan sederhana yang cukup pelbagai.

Peralihan ke pengeluaran tempatan di bawah syarikat berskala besar akan merugikan banyak petani Indonesia dan Malaysia yang kini membekalkan hasil pertanian ke Singapura.

Sebelumnya kuasa beli rakyat Singapura membantu kawasan wilayah ASEAN yang lebih luas kerana mereka membayar harga yang tinggi untuk makanan.

Dan, tentu sahaja, bagaimana dengan penduduk tempatan? Sekiranya akan terjadi peralihan ke pertanian tempatan, bagaimana mereka dapat memastikannya memberi peluang bagi rakyat biasa Singapura ?

Sekiranya syarikat gergasi mendirikan ladang menegak automatik, bagaimana ini akan mewujudkan peluang pekerjaan bagi rakyatnya?

Kerajaan dengan jelas menyedari masalah ini dan telah berusaha untuk meningkatkan jumlah peruntukan (plot yang memberi mereka ruang yang kecil tanpa akses ke kebun untuk menanam buah-buahan dan sayur-sayuran mereka sendiri).

Sumber tempatan perlu melibatkan masyarakat tempatan namun sumber yang diperlukan untuk membolehkan pertanian tempatan yang signifikan di Singapura bermaksud rakyat biasa akan berjuang untuk melibatkan diri dalam usaha ini untuk memenuhi keperluan mereka.

Untuk mencapai sasaran 30 peratus ini secara berterusan dan dengan cara yang menguntungkan semua pihak, mereka semua perlu menjadi petani bandar.

Hampir setiap rumah memerlukan sistem pengairan mikro, koridor HDB (perumahan kerajaan) perlu dipenuhi dengan produk dan tempat perlindungan bom dan ruang bawah tanah perlu diubah menjadi ladang hidroponik kecil pada skala yang hebat.

Ini benar-benar boleh berubah – menyatukan seluruh negara untuk mencapai objektif makanan bersumberkan tempatan.

Bekerjasama untuk mempertahankan asas kewujudan Singapura dan kembali ke pertanian – sesuatu yang ditinggalkan oleh nenek moyang kebanyakan rakyat Singapura suatu ketika dahulu.

Tetapi untuk itu terjadi, usaha yang banyak harus dilakukan untuk melabur dalam keluarga dan rumah biasa seperti di syarikat besar.

Saya sudah bersedia; Saya telah membeli beberapa bungkusan penanam cendawan dan baru memperoleh sebilangan kecil tanaman tomato sehingga dalam beberapa minggu saya menantikan sos pasta saya sendiri.

Sementara itu, saya akan terus menunggu kerajaan memberi saya geran untuk memasang sistem hidroponik dalaman yang besar.

Oleh Surekha A. Yadav

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid