TERKINI
Pendapat TEKNOLOGI

Kita tidak dapat elak menghadapi dunia digital

December 12, 2020 1:42 pm – Kamal Hafiz

Baru-baru ini, saya bertemu dengan seorang rakan yang sedang dalam pembinaan dan pengubahsuaian rumah. Dia mengeluh kesukaran mendapatkan pekerjaan akhir-akhir ini. Dan walaupun dia melakukan beberapa pekerjaan, sekatan pergerakan (PKP) dan beberapa naik turun dalam perkara yang harus dilakukan dan tidak dilakukan di tapak pembinaan menjadikannya lebih sukar bagi dia untuk menyudahkan pekerjaan. Kelewatan penyelesaian bermaksud kelewatan dalam pembayaran. Masa sukar baginya, lebih-lebih lagi kerana dia berada dalam perniagaan yang dianggap konvensional.

Kenyataannya hari ini ialah banyak di antara kita yang kehilangan pekerjaan atau terpaksa melakukan perkara yang berbeza demi kelangsungan hidup. Ada juga yang telah terpaksa menjadi “kais pagi, makan pagi; kais petang, makan petang ”, peribahasa Melayu yang menggambarkan hidup dari tangan ke mulut.

Ini adalah kenyataan di peringkat dasar. Perkara-perkara yang diceritakan di atas mungkin punyai hajat yang tepat, seperti untuk memulihkan ekonomi atau mengurangkan kesan buruk dari pandemik Covid-19, tetapi pelaksanaan dasar dan arahan di lapangan dapat menjadi salah. Mengingat hal ini, saya benar-benar terinspirasi oleh pelantikan saya baru-baru ini untuk berkhidmat di dewan badan pembuat dasar nasional yang baru dibentuk, Majlis Ekonomi Digital Nasional dan Revolusi Industri Keempat (4IR), yang dipengerusikan oleh perdana menteri.

Walaupun saya merasa rendah hati dan merasa dihargai dengan pelantikan saya ke majlis tersebut, saya juga gembira kerana saya kini berpeluang menyumbang sedikit demi sedikit untuk membantu membentuk ekonomi digital negara kita. Saya berharap dengan menjadi sebahagian daripada pasukan kepemimpinan, saya dapat membantu memberi inspirasi dari pihak atasan agar dapat memberikan prestasi yang terbaik mungkin. Namun, saya memahami tanggungjawab berat yang diberikan dengan melayani dewan sebagai salah satu wakil sektor swasta untuk membantu kerajaan dalam menerajui digitalisasi intensif yang merangkumi semua aspek ekonomi negara.

Perniagaan, perkhidmatan kerajaan dan banyak entiti lain hari ini harus menyesuaikan diri dengan digitalisasi dan menggunakan teknologi dengan lebih baik sebagai kaedah untuk tidak hanya menangani cabaran yang belum pernah terjadi sebelumnya tetapi juga untuk mempersiapkan masa depan. Ekonomi digital yang disokong oleh inovasi berterusan kini diperlukan lebih daripada sebelumnya untuk menjana pekerjaan dan memastikan industri dan perniagaan terus kekal dan relevan.

Kita tidak lagi mampu mengekalkan cara konvensional dalam melakukan sesuatu. Malah rakan saya dalam perniagaan pembinaan harus mempelajari norma baru, menangani cabaran dan merangkul perubahan. Lebih penting lagi, kita semua mesti meninggalkan kacamata lama kita dan mengenakan yang baru, jadi kita dapat melihat bahawa di sebalik semua masalah dan cabaran yang kit ahadapi hari ini, ada juga banyak peluang yang dapat kita manfaatkan .

Di sinilah saya berharap dapat membantu rakyat Malaysia melihat masalah dari sudut positif. Sekiranya kita melihat masalah sebagai kesukaran semata-mata, kita akan merasa sedih atau tertekan. Lihatlah sejarah dan kita akan tahu bahawa kejayaan sering muncul dari masalah tertentu. Orang, syarikat atau negara yang dapat mencari jalan keluar untuk masalah pasti memperoleh keuntungan besar, lebih-lebih lagi jika masalahnya bukan hanya nasional tetapi pada skala global.

Melihat masalah sebagai peluang dan memiliki kecerdasan untuk mencari titik kesulitan dalam industri dan perniagaan, serta pengetahuan untuk menawarkan penyelesaian, dapat membuat perbezaan dalam membuka jalan menuju kejayaan. Rebutlah peluang yang timbul akibat wabak tersebut. Oleh kerana itu, pengeluar sarung tangan, topeng dan pembersih tangan telah berkembang pesat, sementara alat ujian dan pengeluaran vaksin sudah siap menjadi perniagaan bernilai jutaan dolar.

Ini berada di tahap teratas. Namun, peluang juga terdapat di lapisan bawah seperti servis layanan, yang telah menjadi sangat diminati dengan munculnya e-dagang, khususnya belanja dalam talian. Semakin meningkatnya jumlah warganegara yang berpengalaman digital telah melambangkan perubahan dalam landskap menjalankan perniagaan.

Banyak sektor mengalami gangguan yang banyak. Contohnya, pendidikan – apakah itu tidak terganggu? Masa depan pendidikan terletak pada homeschooling, bimbingan dan kuliah. Ini mungkin akan berakhir dengan sekolah konvensional, kolej dan universiti.

Satu lagi adalah penjagaan kesihatan. Dengan lebih banyak orang merasa khuatir untuk mendapatkan rawatan di hospital, sektor ini juga terganggu. Perkhidmatan penjagaan kesihatan digital adalah jalan baru ke hadapan.

Dalam sektor perkhidmatan perbankan dan kewangan, cabaran telah berjaya diatasi maju dengan perkhidmatan over-the-counter yang lebih rendah diberikan oleh institusi kewangan. Urus niaga dalam talian yang dilakukan oleh pelanggan sudah menjadi kebiasaan hari ini.

Sektor pelancongan, makanan dan minuman juga beralih ke e-commerce dengan pesat. Sebagai contoh, banyak hotel bertukar dengan pintar dengan menukar bilik mereka dari tempat tidur menjadi ruang alternatif untuk tempat para tetamu bekerja. Hotel juga telah menawarkan kenderaan kerja yang diambil dari rumah dengan menawarkan harga istimewa dari rumah dan pulang ke rumah, dengan wortel menjadi suasana kerja yang lebih kondusif ditambah dengan internet lebar jalur berkelajuan tinggi.

Industri mapan lain yang menggunakan kaedah konvensional lama mereka juga membuka kemungkinan ke arah digital. Saya percaya bahawa transformasi digital dapat meningkatkan setiap industri dalam beberapa cara. Kita kini tinggal di dunia digital dengan spektrum peluang yang baru. Inilah yang saya teruja – melihat masalah, mencari jalan keluar dan memacu industri, perniagaan atau entiti awam ke arah digitalisasi.

Kita perlu membina infrastruktur digital dan membuat ekosistem dengan penembusan internet yang lebih luas dan penggunaan teknologi digital, menjadikan Malaysia tempat yang kaya untuk peluang digital sehingga industri, perniagaan dan individu berkembang maju di bawah norma baru.

Kita mesti memeriksa tahap pengetahuan kita. Walaupun kita dilahirkan pada era analog, kita mesti belajar dan belajar semula agar kita dapat mengikuti penerapan teknologi dan transformasi digital. Gagal melakukannya dalam dunia digital yang bersambung, kita mungkin tersandung ke belakang.

Datuk Azrin Mohd Noor, pengasas Sedania Group, adalah seorang inovator, pengarang dan pakar IP

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid