TERKINI
Politik

Faizal hilang jawatan MB sebab tidak cekap

December 8, 2020 12:33 am – Arman Danial

KUALA LUMPUR, 7 Dis – Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim hari ini mengatakan krisis politik Perak hari ini adalah disebabkan oleh “ketidakcekapan” Datuk Seri Ahmad Faizal Azumu, yang gagal memperoleh sokongan majoriti dalam undi tidak percaya Jumaat lalu

Anwar juga menunjukkan bahawa pengunduran diri Faizal sebagai menteri besar adalah perkembangan positif dan bahawa parti-parti Pakatan Harapan (PH) sedang berunding dengan pihak berkepentingan lain di negeri ini untuk memastikan peralihan pemerintahan yang lancar.

“Kita harus memantau perkembangan di Perak dan berbincang dengan kepemimpinan negeri iaitu DAP, Keadilan dan Amanah dan ini adalah perkembangan yang sangat positif kerana sekali lagi ini mencerminkan ketidakcekapan MB dan mereka harus mengambil langkah-langkah dan … Ini adalah permulaan yang baik, jika tidak, kita akan membiarkan mereka meneruskan rundingan, ”katanya kepada pemberita di Parlimen hari ini.

Anwar mengatakan bahawa pemimpin parti PH di Perak bebas untuk bercakap dengan pihak lain, tetapi menegaskan bahawa rundingan mesti berdasarkan prinsip pemerintahan yang baik dan komitmen terhadap reformasi.

“Rundingan berdasarkan prinsip pemerintahan, ketelusan. Bagi kami, ini mengenai kerajaan yang baik.

“Bagaimana anda meyakinkan atau memastikan bahawa perubahan hanya dapat diterima atau disarankan hanya jika anda dapat memastikan kestabilan dan komitmen terhadap reformasi dan pemerintahan yang baik?”

Ketika ditanya apakah ketua Umno Perak, Datuk Saarani Mohamad adalah pilihan yang baik untuk menjadi menteri besar yang seterusnya, Anwar mengelak untuk menjawab soal itu.

“Kami belum membincangkannya. Kami telah membenarkan para pemimpin negeri Perak untuk membuat perbincangan panjang lebar dan memutuskan dan membuat cadangan yang diperlukan, ”jawabnya.

Jumaat lalu, Datuk Seri Ahmad Faizal Azumu kehilangan majoriti di DUN Perak, memaksa Timbalan Presiden Bersatu itu meletakkan jawatan sebagai menteri besar.

Dalam usul tidak percaya yang dikemukakan oleh wakil Pengkalan Baru Umno, Datuk Abd Manap Hashim, gabungan 48 ADUN dari Umno dan PH memilih menentangnya, sementara hanya 10 yang menyokongnya. Undi terakhir adalah undi yang rosak.

Pada masa ini, Dewan Undangan Negeri Perak yang mempunyai 59 kerusi mempunyai 25 ADUN Barisan Nasional, semuanya dari Umno.

DAP mempunyai 16, Amanah (lima), Bersatu (lima), PKR (tiga), PAS (tiga), sementara Gerakan mempunyai satu dan yang terakhir adalah ADUN bebas.

Sebanyak 30 kerusi diperlukan untuk membentuk kerajaan negeri.

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid