TERKINI
TIPS

Orang muda mesti pilih bidang berkemahiran

December 6, 2020 1:45 am – Aiman Shahar

KUALA LUMPUR (5 Dis): Generasi muda perlu didorong untuk menceburkan diri dalam bidang teknikal, terutamanya kejuruteraan, yang sering dikaitkan dengan istilah ‘kotor, sukar dan berbahaya’ atau 3D, kerana bidang ini mempunyai potensi pasaran pekerjaan yang lebih cerah dengan lebih tinggi kembali.

Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin berkata graduan tidak memilih bidang itu keranan kononnya sering berpersepsi negatif, sama ada secara langsung atau sebaliknya. Namun bidang tersebut sebenarnya adalah bidang yang banyak dicari di pasaran pekerjaan masa depan.

“Trend masa depan menunjukkan bahawa bidang berkaitan teknologi akan menjadi profesion yang sangat dicari.

“Penggunaan teknologi terkini akan mengubah gambar 3D ini menjadi yang berprestij kerana profesion teknikal memerlukan pengetahuan dan kepakaran yang mendalam,” katanya.

Perdana menteri menyatakan demikian dalam perutusan khas sempena Hari Profesion Teknikal Nasional (HPTN) 2020 yang disiarkan menerusi rakaman video menerusi program Selamat Pagi Malaysia Radio Televisyen Malaysia hari ini.

HPTN dirayakan pada hari Sabtu pertama setiap Disember sebagai tanda penghargaan dan pengiktirafan tertinggi negara untuk profesion teknikal.

Sehubungan dengan itu, Muhyiddin mengatakan bahawa kerajaan akan berusaha untuk mengukuhkan kualiti lulusan STEM (Sains, Teknologi, Kejuruteraan dan Matematik) dan TVET (Pendidikan dan Latihan Teknikal dan Vokasional) dalam usahanya untuk mengembangkan profesion teknikal.

Sebelumnya, perdana menteri mengatakan para pelajar harus didorong untuk menjadikan bidang teknikal sebagai pilihan kerjaya masa depan mereka, bukan hanya untuk memenuhi keperluan industri masa depan negara tetapi juga untuk menghasilkan profesional teknikal yang terbaik.

Muhyiddin mengatakan ini sejajar dengan perkembangan global, terutama dengan ledakan teknologi IR4.0, sambil menambah bahawa peluang pekerjaan bagi mereka dalam bidang STEM dan TVET sangat cerah dan tidak boleh dilepaskan.

Katanya, kerajaan juga berhasrat untuk menghasilkan lebih banyak penggubal dasar dan pemimpin di kalangan anggota profesion teknikal agar hala tuju negara ini seiring dengan perkembangan teknologi semasa.

“Selain itu, agensi dan syarikat berasaskan teknologi strategik di negara ini perlu dibantu oleh profesional teknikal. Ini sejajar dengan tema HPTN 2020 – Masa Depan Adalah Kita, ”katanya.

Muhyiddin berkata pada masa ini, Malaysia mempunyai banyak syarikat berasaskan teknologi bertaraf dunia seperti Petronas, UEM Group, Pharmaniaga Bhd, Telekom Malaysia, Celcom dan Maxis, di mana sebahagian besar tenaga kerja mereka terdiri daripada profesional teknikal.

Perdana menteri mengatakan itu adalah hasil perancangan teliti kerajaan selama beberapa dekad untuk menghasilkan tenaga kerja teknikal yang mahir dan kompeten.

Sehingga kini, Malaysia mempunyai sejumlah 203,966 anggota berdaftar dalam pelbagai kemahiran dan profesion teknikal, bukti yang jelas mengenai peranan penting yang mereka mainkan dalam pembangunan negara, katanya.

Muhyiddin berkata untuk sektor awam, Malaysia dengan bangganya mempunyai Jabatan Kerja Raya (JKR), yang telah banyak menyumbang kepada pembangunan infrastruktur negara dengan melaksanakan projek sosio-ekonomi bernilai lebih dari RM500 bilion sejak penubuhannya pada tahun 1872.

“Baru-baru ini, PWD telah membuktikan kepakarannya dalam membantu membangun Pusat Kuarantin dan Rawatan Covid-19 berisiko rendah di Taman Pertanian Agro Malaysia Serdang (MAEPS) hanya dalam tiga hari.

“PWD juga telah mempelopori penggunaan Building Information Modeling (BIM) yang akan berkontribusi pada implementasi teknologi IR4.0 berimpak tinggi seperti Percetakan 3D, Internet of Things (IoT), Big Data, Virtual Reality dan Augmented Reality,” katanya.

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid