TERKINI
Bisnes KEWANGAN

Perjanjian perdagangan terbesar dunia dimetrai – ASEAN 37

November 15, 2020 11:25 pm – denver

Negara-negara Asia Pasifik termasuk China, Jepun dan Korea Selatan pada hari Ahad (semasa berita ini ditulis) menandatangani perjanjian perdagangan bebas serantau terbesar di dunia, merangkumi hampir sepertiga populasi dunia dan produk domestik kasar.

Menteri-menteri dan egawai atasan dari 15 negara yang juga termasuk Australia, New Zealand dan 10 anggota Persatuan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) menandatangani Perkongsian Ekonomi Komprehensif Serantau, atau RCEP – hampir satu dekad perbincangannya – pada hari terakhir Asean ke-37 Sidang Kemuncak yang dianjurkan hampir oleh Vietnam.

“Penyelesaian rundingan adalah mesej kuat yang mengesahkan peranan Asean dalam menyokong sistem perdagangan pelbagai hala,” kata Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc menjelang upacara menandatangani secara maya. Perjanjian itu akan menyumbang untuk “mengembangkan rantaian bekalan yang terganggu akibat wabak Covid19 serta menyokong pemulihan ekonomi,” katanya.

Sekurang-kurangnya enam negara Asean selain tiga rakan bukan Asean harus mengesahkan RCEP untuk berkuatkuasa, kata Menteri Perdagangan dan Industri Singapura Chan Chun Sing kepada wartawan setelah majlis tandatangan tersebut. Singapura merancang untuk menyetujui perjanjian itu “dalam beberapa bulan akan datang,” katanya.

Penyokong perjanjian perdagangan, yang merangkumi 2,2 bilion penduduk dengan gabungan KDNK $ 26,2 trilion, yakin akan menyokong ekonomi yang lemah akibat wabak Covid19 dengan mengurangkan tarif, memperkuat rantai bekalan dengan peraturan asal yang sama, dan mengatur peraturan e-dagang baru.

Antara faedah perjanjian tersebut termasuk penghapusan tarif sekurang-kurangnya 92% atas barang yang diperdagangkan di antara negara-negara peserta, serta peruntukan yang lebih kuat untuk menangani langkah-langkah bukan tarif, dan peningkatan dalam bidang-bidang seperti perlindungan maklumat pengguna dan peribadi, ketelusan dan tanpa kertas perdagangan, menurut kenyataan yang dikeluarkan pada hari Ahad oleh Kementerian Perdagangan dan Perindustrian Singapura. Ini juga merangkumi prosedur kastam yang dilonggarkan sementara sekurang-kurangnya 65% sektor perkhidmatan akan dibuka sepenuhnya dengan peningkatan had pemegangan saham asing.

Megara-negara peserta mencapai kesepakatan setelah India mengejutkan semua peserta pada akhir tahun lalu dengan tidak bersama dengan perjanjian tersebut. Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan beliau harus mempertimbangkan tentang bagaimana RCEP akan mempengaruhi kehidupan rakyat India, terutama golongan bawahan. Namun, India dibenarkan untuk bergabung semula dalam perjanjian perdagangan jika setuju di masa akan datang.

“Fasal yang membolehkan India bergabung di kemudian hari adalah simbolik dan menunjukkan keinginan China untuk membina jambatan ekonomi dengan ekonomi ketiga terbesar di rantau ini,” kata Shaun Roache, ketua ekonomi Asia Pasifik di S&P Global Ratings.

Malaysia menyedari kesukaran yang sedang dihadapi India, kata Perdana Menteri Muhyiddin Yassin dalam ucapannya pada hari Ahad.

“Walaupun begitu, kami ingin menyatakan sokongan berterusan dan sentiasa terbuka dengan kedatangannya ke RCEP di masa depan.”

Sama ada RCEP mengubah dinamik wilayah yang memihak kepada China itu bergantung pada tindak balas A.S., kata para pakar. Perjanjian itu menggariskan bagaimana keputusan Presiden AS Donald Trump pada tahun 2017 untuk menarik diri dari pakatan perdagangan Asia Pasifik yang berbeza – Perkongsian Trans-Pasifik atau TPP – mengurangkan kemampuan Amerika untuk menawarkan keseimbangan terhadap pengaruh ekonomi serantau China yang semakin meningkat.

Cabaran Presiden AS baru, Joe Biden

Cabaran itu akan beralih kepada Presiden Joe Biden jika, seperti yang diharapkan, dia secara rasmi dinobatkan sebagai pemenang pilihan raya pada 3 November akan datang. Masih tidak pasti bagaimana pasukan Biden akan memperhalusi perjanjian perdagangan dan adakah ia cuba memasuki semula TPP 11 negara.

Petani dan perniagaan Australia akan mendapat manfaat daripada “peluang eksport yang lebih baik” berdasarkan perjanjian RCEP, kata kerajaannya pada hari Ahad. Terdapat kepastian pelaburan yang lebih besar untuk syarikat dan keuntungan bagi pengusaha Australia dalam sektor perkhidmatan kewangan, pendidikan, kesihatan dan kejuruteraan, katanya.

“Dasar perdagangan kami adalah mengenai menyokong pekerjaan Australia, meningkatkan peluang eksport dan memastikan kawasan terbuka dengan rantaian bekalan yang lebih kuat,” kata Perdana Menteri Scott Morrison dalam satu kenyataan. “Dengan satu dari lima pekerjaan Australia bergantung pada perdagangan, perjanjian RCEP sangat penting ketika Australia dan rantau ini mulai membangun kembali dari pandemik Covid ‑ 19.”

Perjanjian perdagangan akan membantu Indonesia pulih dari wabak dan mungkin meningkatkan KDNKnya sebanyak 0.05% dari 2021 hingga 2032, kata Menteri Perdagangan Agus Suparmanto pada taklimat. Memetik kajian swasta, dia menambahkan bahawa RCEP dapat meningkatkan eksport sebanyak 11% dan pelaburan sebanyak 22% lima tahun setelah penglibatannya.

Jepun juga bersama perjanjian itu untuk menjadi pemangkin ekonomi pasca koronavirusnya, kata menteri perdagangan Jepun Hiroshi Kajiyama kepada wartawan.

“Melalui penghapusan tarif, saya yakin akan ada impak besar dalam meningkatkan eksport Jepun dan menjadikan rantaian bekalan di rantau ini lebih efisien,” katanya. “Saya sangat percaya kita akan membangun peraturan ekonomi bebas dan adil dengan memperkenalkan peraturan baru mengenai aliran bebas data dan larangan tuntutan untuk pemindahan teknologi, serta perlindungan harta intelek.”

Perjanjian itu akan menjadikan eksport negara-negara peserta lebih kompetitif dan mewujudkan pasaran bersepadu untuk China dan negara-negara serantau, kata Chan Singapura.

“Selama bertahun-tahun terakhir, ada beberapa pasang surut dan pastinya ini bukan perjalanan yang mudah,” katanya. “Pada satu masa, peluang untuk mencapai kesepakatan itu digoncang oleh perbezaan geopolitik dan domestik. Kita semua harus membuat pertukaran sukar untuk memajukan rundingan. ”

– Bloomberg

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid