TERKINI
Luar Negara Politik

Presiden Perancis salahkan Islam kerana terdesak mahukan sokongan

October 29, 2020 9:19 am –

Lebih dari seminggu selepas pembunuhan mengerikan guru Perancis, Samuel Paty oleh seorang pelarian Chechen, Perancis terus dikejutkan oleh rasa terkejut, benci dan kecewa. Serangan pengganas, akibat tindakan Paty menunjukkan karikatur Charlie Hebdo yang kontroversial berkenaan Junjungan Besar umat Islam Nabi Muhammad SAW di kelas, telah meningkatkan sentimen anti-Islam.

Sekali lagi, warganegara Muslim Perancis berada di tengah-tengah perdebatan yang memperlekehkan agama dan simbol-simbolnya dan menghina mereka dalam bidang politik, media arus perdana dan rangkaian media sosial. Dan sekali lagi golongan elit yang berkuasa dan sebahagian besar masyarakat Perancis menafikan mengenai akar masalah itu.

Tetapi kali ini, nampaknya ketua negara sangat berniat untuk membakar lagi api Islamofobia. Presiden Emmanuel Macron merasakan pesaingnya mendahului dari segi sokongan dan menganggap satu-satunya perkara yang dapat menyelamatkan karier politiknya adalah menjadi radikal bagi rakyat Perancis.

Sokongan Macron yang goyah

Perlu dinyatakan bahawa serangan itu berlaku ketika Perancis menderita krisis sosial jangka panjang yang telah diperburuk oleh dasar-dasar pentadbiran Macron yang gagal. Kemarahan yang popular telah mencapai titik meluap dan muncul dalam tunjuk perasaan di jalanan. Pada musim bunga 2018, mogok besar sektor awam berlaku diikuti oleh tunjuk perasaan Gilets Jaunes pada musim gugur.

Kemudian sepanjang tahun 2019, terdapat demonstrasi besar terhadap reformasi pencen, kenaikan harga bahan bakar, keganasan polis, dan pengangguran. Tahun itu berakhir dengan salah satu mogok pengangkutan awam terpanjang dalam sejarah Perancis, yang melumpuhkan negara itu.

Pergolakan ini membuat sokongan terhadap Macron dari sekitar 60 persen ketika dia terpilih pada Mei 2017 turun menjadi 23 persen pada bulan Disember 2018. Sebelum wabak Covid19 melanda masyarakat Perancis awal tahun ini, presiden Perancis mendapat sokongan sekitar 33 peratus rakyatnya.

Kelebihan kecil yang dicapai oleh Macron pada awal krisis COVID-19 tidak membantu partinya dalam pilihanraya perbandaran bulan Jun lalu, di mana ia mengalami kekalahan hebat oleh gerakan Hijau di sejumlah kota besar di Perancis.

Pemilihan presiden dijadualkan pada April 2022, dan presiden Perancis itu tampaknya hampir kehabisan waktu untuk menghasilkan sesuatu yang dapat membantu menjayakan pemilihannya semula. Percubaan buruk terbarunya untuk mendapatkan landasan politik – terutama dengan mengorbankan orang kanan – nampaknya merupakan keputusannya yang akan diambil terhadap masyarakat Islam di Perancis. Dia tahu bahawa apa-apa yang berkaitan dengan menyerang umat Islam akan menggembirakan penyokong kanan (puak radikal) dan agenda perkauman dan anti-Muslimnya, serta mungkin segmen sederhana Perancis.

Oleh itu, pada awal Oktober, Macron membuat pidato khusus kepada negara di mana dia menegaskan bahawa Islam “sedang dalam krisis” dan dia akan “membebaskan “nya dari pengaruh asing.

Ketika pembunuhan Paty berlaku kurang dari dua minggu kemudian, presiden Perancis dengan cepat merebut peluang itu dan menyatakan dia akan mengambil tindakan untuk membasmi “ekstremisme Islam” di Perancis.

Setelah serangan itu, Macron dan pentadbirannya melancarkan tindakan keras terhadap masyarakat Muslim – atau apa yang mereka sebut sebagai “pelampau”. Di antara langkah-langkah yang mereka ambil adalah “beberapa tindakan konkrit … terhadap organisasi, persatuan atau individu yang menjalankan projek Islamisme radikal”.

Akibatnya, lebih daripada 50 badan amal – termasuk Kolektif Melawan Islamofobia di Perancis (CCIF), sebuah organisasi arus perdana yang memerangi Islamofobia – dihasut oleh Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin, mengatakan bada itu sebagai “musuh Republik”, mungkin menghadapi pembubaran.

Sepanjang proses itu, Macron dan pentadbirannya terus mempertahankan retorik Islamofobia mereka, memberikan nada untuk perdebatan umum mengenai serangan keganasan tersebut.

Oleh itu, sekumpulan pakar media dan ahli politik di seluruh bidang politik nampaknya bersatu dalam keyakinan bahawa “nilai” Perancis terancam dan bahawa masyarakat umum perlu bergerak untuk bertempur. “Ini masa perang!” kata satu majalah di kulit depannya.

“Senjata” yang disarankan oleh beberapa orang harus digunakan dalam “perang” ini termasuk penghapusan kewarganegaraan, kewajiban menggunakan nama depan Perancis, pengembalian hukuman mati, dll.

Retorik berperang ini tidak melepaskan tokoh masyarakat yang telah keluar untuk mempertahankan komuniti Muslim Perancis. Dalam perbahasan TV, penulis Pascal Bruckner menuduh wartawan Rokhaya Diallo, yang dia kenal sebagai “wanita Muslim Hitam” telah, melalui kata-katanya “menyebabkan kematian 12 kartunis Charlie Hebdo”.

Jean-Luc Mélenchon, ketua partai France Insoumise (Unbowing France), juga menghadapi kesan sejak dia memberi amaran terhadap stigmatisasi umat Islam. Dia telah dituduh oleh pertubuhan politik sebagai sayap kiri Islam dalam usaha untuk melemahkan Kiri dengan mengaitkannya dengan “Islamisme”, yang memiliki tafsiran yang sangat negatif dalam benak majoriti Perancis.

Secara kebetulan atau tidak, Mélenchon telah muncul sebagai calon pencabar kepada Macron pada pilihan raya presiden berikutnya. Sekiranya kempen pembunuhan watak terhadapnya berjaya, Macron mungkin mempunyai waktu yang lebih mudah untuk mendapatkan pemilihan semula.

Di tengah-tengah kekacauan Islamofobia dan rancangan pilihan raya ini, masalah utama ini tidak dapat ditangani.

Selama lebih dari dua dekad, negara Perancis telah bergerak dalam lingkaran negatif dalam hubungannya dengan warganegara Muslimnya.

Negara ini masih tidak mengakui hakikat bahawa Islam adalah agama Perancis, bahawa tidak bijaksana untuk mengingatkan atau merujuk secara sistematik kepada Muslim Perancis mengenai asal-usul perkauman atau geografi mereka, dan bahawa isu-isu Muslim Perancis sememangnya merupakan masalah Perancis.

Negara itu tidak mahu mengakui hakikat bahawa tidak ada bukti empirikal yang menunjukkan bahawa agama adalah pendorong utama ekstremisme yang ganas dan radikalisasi adalah fenomena sosial.

Ia terus menggunakan insiden pengganas sebagai gangguan dari kebijakannya sendiri yang gagal terhadap warganegara Muslim Perancis yang menyebabkan peminggiran dan pengasingan seluruh masyarakat.

Negara tidak melakukan banyak perkara untuk mengatasi diskriminasi pekerjaan dan perumahan, kekejaman polis, kemiskinan dan perkauman sehari-hari, namun negara itu menuduh komuniti Muslim Perancis gagal “mengintegrasikan” atau bahkan “separatisme”.

Ia bergantung pada pendekatan berpusat pada keamanan di mana Islam secara sistematis dianggap sebagai kejahatan yang harus dihadapi masyarakat, dan umat Islam sebagai ancaman terhadap cara hidup dan hak-hak asasi, seperti kebebasan bersuara.

Bagi majoriti umat Islam, ketidakadilan yang paling terang-terangan adalah bahawa ketika mengkritik atau mengejek Islam dan simbolnya, definisi kebebasan bersuara pendirian adalah universal, mutlak dan tidak dapat dipertikaikan. Walaupun menegaskan bahawa umat Islam boleh menerima kritikan dan ejekan terhadap apa yang suci bagi mereka, tetapi kerajaan mereka sangat sedikit toleransi terhadap kritikan terhadap Israel, dasar Israel dan Zionisme.

Sekiranya ada, nampaknya negara dan bukan warga Muslim yang “memisahkan” dirinya dari segmen masyarakat dan tetap memperlakukan mereka sebagai orang luar. Ini jelas tidak ingin mengakui bahawa pelbagai budaya adalah sebahagian yang tidak dapat dipisahkan dari masyarakat Perancis dan harus diterima.

Malangnya, selagi negara Perancis menganggap warganegara Islamnya sebagai “orang asing” dan mengecualikan mereka dari pertempuran melawan ekstremisme; dan selagi pertubuhan politik menggunakan serangan teror yang kejam untuk membuat keuntungan politik menjelang pilihan raya, kita akan terus bertahun-tahun menjauhkan diri dari prinsip teras kohesi sosial, perdamaian sivil dan dialog.

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid