TERKINI
Undang-Undang

Bawa tunai RM5 juta beri pada Rosmah

August 6, 2020 1:16 pm – Zairi Lee

KUALA LUMPUR: Pemilik syarikat yang dianugerahkan kontrak bernilai RM1.25 bilion untuk membekalkan tenaga suria hibrid ke sekolah-sekolah di Sarawak hari ini menyatakan bagaimana dia harus membawa banyak wang, termasuk milik Datin Seri Rosmah Mansor, untuk mendapatkan perjanjian itu.

Saidi Abang Samsudin, yang merupakan pengarah urusan Jepak Holdings Bhd, juga mengungkapkan bagaimana dia memindahkan wang tunai berjumlah RM5 juta setelah mengeluarkannya dari bank untuk diberikan kepada Rosmah diiringi oleh kakitangan Unit Tindakan Khas (UTK) sebagai perlindungan.

Saksi pendakwaan berusia 61 tahun itu mengatakan bahawa pembayaran, bersama dengan RM1.5 juta lagi, diberikan kepada Rosmah dengan alasan untuk sumbangan politik Umno.

Ahli perniagaan itu, yang merupakan anggota Parti Pesaka Bumiputera Bersatu, memberikan perincian bagaimana syarikatnya mengemukakan cadangan untuk membekalkan tenaga hibrid suria ke sekolah-sekolah di pedalaman Sarawak pada tahun 2015.

Membaca dari pernyataan saksi, Saidi mengatakan pada masa itu syarikatnya sudah membekalkan set generator diesel (genset) ke sekitar 28 sekolah di Daro, Mukah dan Baram di Sarawak.

Saidi berkata pada tahun 2015, beliau yang sudah lama mengenali Datuk Seri Mahdzir Khalid telah dilantik sebagai Menteri Pendidikan dan Jepak Holdings memutuskan untuk mencadangkan kementerian untuk mengganti genset dengan tenaga hibrid suria.

Namun, dia mengatakan Mahdzir sangsi dengan kemampuan syarikat itu untuk melaksanakan projek itu dan ini memaksa dia dan rakan perniagaannya, Rayyan Radzwill Abdullah, untuk menghubungi seseorang yang lebih berpengaruh untuk merealisasikan projek itu.

“Saya memutuskan bahawa kita harus mendekati Datuk Seri Najib Razak yang merupakan Perdana Menteri (PM) pada masa itu untuk membantu kita.

“Namun, kami perlu melalui isterinya untuk menghubunginya. Untuk melakukan ini, saya menghubungi pembantu peribadinya, Datuk Rizal Mansor,” katanya, sambil menambah yang lain Jepak Holdings menghampiri projek itu termasuk setiausaha Umno Pekan Datuk Aazmey Abu Talib.

Dia mendedahkan Aazmey berperanan untuk membuat Najib menandatangani cadangan Jepak Holdings, dengan menyatakan PM ketika itu telah mengurangkan surat sokongan dengan menulis: YB Datuk Sri Mahadzir Khalid Bersetuju melaksanakan sistem baru ini dan membatalkan sistem lama (saya setuju sistem baru ini dilaksanakan dan yang lama dibatalkan).

Namun, kata Saidi, walaupun sokongan Najib, Mahdzir masih mahu penilaian teknikal dilakukan oleh kementerian dan usaha wajar dilakukan sebelum meneruskan projek tersebut.

“Saya tidak gembira kerana tindakan Mahdzir tidak sesuai dengan arahan PM.

“Namun, Mahdzir memberitahu saya dia harus mengikuti prosedurnya. Saya tidak mempunyai pilihan selain menerima penjelasannya kerana dia adalah Menteri pada masa itu.”

Saidi berkata setelah pertemuan itu, dia mencadangkan kepada Rayyan agar mereka mendekati Rosmah.

Katanya, mereka kemudian bertemu dengan Rizal pada Januari 2016 di Hotel Sri Pan Pacific pada tahun 2016 dan memberi penerangan kepada mereka mengenai apa yang telah berlaku dan masalah yang mereka hadapi.

“Saya meminta pertolongannya agar puan (Rosmah) mendesak agar Surat Persetujuan (LOA) dikeluarkan kepada Jepak Holdings.

“Dia berjanji akan mengatur agar kita dapat bertemu dengan Rosmah dan pertemuan ini berlangsung di rumahnya pada bulan Januari atau Februari 2016. Dalam pertemuan itu saya berjanji akan memberikan 10 peratus atau RM125 juta sebagai sumbangan politik kepadanya,” katanya.

Saidi berkata, Rosmah menjawab dengan mengatakan bahawa Umno menghadapi masa-masa sukar ketika itu dan sangat memerlukan dana politik.

Rosmah, katanya, kemudian memberitahunya untuk membincangkan perkara itu lebih jauh dengan Rizal dan juga mengarahkan yang kedua untuk mengatur pertemuan antara Saidi, Rayyan dan hartawan harta tanah Tan Sri Desmond Lim – yang merupakan pemilik Pavilion Residence.

Saidi mengatakan beberapa hari selepas itu Rizal memaklumkan kepadanya bahawa Rosmah berkeras untuk mendapatkan potongan 15 peratus (RM187.5 juta) dari jumlah nilai projek.

“Saya tidak mempunyai pilihan selain untuk menyetujui perkara ini dan kami membuat perjanjian pada bulan Jun 2016. Saya juga menawarkan Rizal potongannya sebanyak RM20 juta.

“Setelah itu kami dibawa menemui Desmond dan dia mengarahkan kami untuk berurusan dengan pekerjanya dengan nama Lawrence.” Lawrence menasihati kami bahawa kami perlu menghalalkan pembayaran dana politik yang telah dijanjikan kepada Rosmah dengan menyebutnya sebagai yuran perundingan. “

Saidi berkata setelah mendapat semua kelulusan yang diperlukan, dia harus mengambil pinjaman sebanyak RM16 juta untuk memulakan projek itu dan juga menggunakan RM5 juta untuk membayar Rosmah atas semua bantuan yang diberikannya.

“Pada 20 Disember 2016, Rizal menyuruh saya mengeluarkan wang RM5 juta dan membawa wang itu ke Pavilion dan menyerahkannya kepada Lawrence. Dia juga mengatur agar dua pegawai UTK menemani saya kerana saya takut membawa wang sebanyak itu sahaja.

“Saya meminta Lawrence untuk memberikan saya resit setelah memberinya wang tetapi dia tidak melakukannya. Tidak lama selepas itu Rizal memanggil seseorang dan dia kemudian memberitahu saya bahawa dia perlu mengambil beg wang itu dan menyerahkannya kepada Rosmah,” katanya , menambah Rizal juga menuntut agar bahagiannya ditingkatkan dari RM20 juta menjadi RM25 juta.

Saidi berkata, Jepak Holdings akhirnya memperoleh pembayaran pertama sebanyak RM63 juta dari kerajaan untuk memulakan projek itu dan dia kemudian menyerahkan dua beg lagi berisi wang tunai RM1.5 juta ke rumah Rosmah secara langsung.

Ini, katanya, berlaku pada 7 September 2017

Sementara itu, ketika disoal oleh Timbalan Pendakwa Raya (DPP) Idham Abd Ghani apakah Rosmah pernah mengadu tidak mendapat RM5 juta itu, Saidi menjawab secara negatif.

Menjawab soalan lain dari ketua kanan DPP Datuk Seri Gopal Seri Ram jika Rosmah pernah memprotes ketika dia ditawarkan sumbangan politik, Saidi mengatakan isteri bekas perdana menteri itu hanya tersenyum dan menyuruh Rizal mengatur semuanya.

Ditanya adakah dia pernah menerima sebarang penerimaan untuk sumbangan politik untuk Umno, Saidi menjawab dengan negatif.

Sri Ram: Semasa anda membawa kedua beg itu dengan wang tunai RM1.5 juta ke rumahnya, adakah dia meminta anda keluar?

Saidi: Tidak, dia hanya berkata ‘hmmmm’

Saidi akan disoal balas semula oleh peguam Rosmah esok.

Rosmah, 69, didakwa kerana meminta RM187.5 juta dari Jepak Holdings untuk membantu syarikat itu mendapatkan projek solar hybrid.

Dia juga dituduh menerima RM5 juta dan RM1.5 juta lagi pada tahun 2016 dan 2017 untuk memastikan syarikat tersebut mendapat projek tersebut.

Perbicaraan sedang dijalankan di hadapan Hakim Mahkamah Tinggi Mohamad Zaini Mazlan.

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.
wa

[covid-data]
covid